Senin, 23 April 2012

Menangis Tanpa Air Mata


Waktu itu nenek terjatuh, mungkin sekitar  1 minggu sebelum dia meninggal. Sekitar jam 12 malam, suara kakak gw terdengar teriak-teriak minta tolong. Pas gw liat, dia lagi ngebantuin nenek gw duduk di kursi roda.
Waktu itu gw reflek megang kakinya tapi si nenek langsung teriak kesakitan, langsung gw diomelin dengan bahasa jawa, yang pada dasarnya gw rada bego untuk mengerti bahasa jawa, jadi gw diem aja. Ketika kakak gw nolongin, dia cuma mengeluh sakit, tapi ketika gw bantuin lagi gw diomelin lagi, dan lagi lagi dengan bahasa yang gw gak paham.

Gw tahan-tahan sakit hati gw, jujur waktu itu gw tersinggung, kenapa gw diomelin?
Pas di kamarnya, gw mau bantu kasih salep, gw diomelin lagi. Yaaaaa gw nahan nangis, bukan karena tingkat kecengengan gw bertambah, tapi gw gak ngerti gw harus apa, dan omelan bahasa jawa tambah bikin gw bingung gw harus apa.
Dan malam itu juga gw banyak cerita tentang si nenek dengan seorang sobat, mungkin dia gak tau ketika gw ngetik tiap kalimat gw via YM (Yahoo Messenger)  air mata gw juga ikutan turun dari mata.
Beberapa hari setelah itu, beberapa kali secara berulang-ulang si nenek minta pulang ke rumahnya yang di jawa. Tiap pertanyaannya terlontar untuk gw, gw langsung cepat-cepat nyamperin nyokap atau tante gw, yaaaa gw ngadu klo si nenek minta pulang.
Iyaaa.. gw menahan nangis ketika menggantikan popoknya yang terakhir.
Sampai akhirnya 3 hari sebelum dia pergi, kami semua sepakat untuk membawanya ke rumah sakit.
Gw kembali lagi mengaji...
Mengaji dengan benar-benar segala harapan, dan kerelaan.  Memohon  dengan sangat…
Dan ketika suara tangis keluarga besar dan ritme mesin pacu jantung bersatu, suara gw mulai lunglai…
Tulisan arab di AL-Qur’an udah melayang-layang buram gak kebaca. Gw masih usaha untuk membaca, karena ritme pacu jantung mulai gak stabil, nenek pergi. Tapi gak lama nenek kembali lagi. Dan 3-4 jam setelah itu si nenek benar-benar pergi setelah mengeluarkan darah dari mulutnya, walaupun tak banyak..
Semua menangis, semua meminta ampun, semua merasa kehilangan benar-benar kehilangan. Tapi gw tak menangis, bukan apa-apa gw bahkan gak bisa nangis, sampai-sampai gw paksain untuk nangis, tapi hasilnya, nihil. Gw langsung sibuk sibuk ngitungin anak nenek gw, karena mereka ada 6 bersaudara dan merek wanita-wanita semua, gw takut mereka drop, lebih-lebih tante gw.
Melihat mereka menangis dengan sangat kehilangan, gw melihat nyokap tanpa air mata. Gw tau dia kehilangan, sangat kehilangan, sangat menyesal, gw fikir ada yang salah dengan nyokap. Setelah itu gw liat bokap, dan bokap tetap tersenyum, mengatur segala hal. Ohhh Tuhan, terima kasih dengan manusia-manusia ajaib yang Kau berikan …
Papa yang dari tadi mengaji anteng, dan tetap cengengesan ngeledekin sepupu-sepupu gw, ternyata dia sumber kekuatan nyokap. Andai saja mereka ikut menangis, mungkin gw juga akan ikut berurai air mata.
Papa bilang, “Ini pelajaran untuk kamu, biar kamu tau dimana kamu menempatkan diri”. Dia berkata sambil cengengesan. Papa tau kalau anak nya yang ini gampang kebawa suasana. Dan segala list yang harus gw kerjain langsung numpuk, jadi gw diutus untuk pulang duluan buat rapi-rapi dirumah. Mindah kasur untuk si nenek pas dibawa kerumah untuk dingajiin, pasang terpal,  sampai kuburan. Gw memang gak turun langsung untuk nyiapin itu, karena banyak yang bantuin.
Mama menangis ketika si nenek sudah terkubur, dan dia masih duduk gak mau ninggalin makam si nenek. Hanya saat itu gw lihat nyokap menangis. Rayuan saudaranya tak digubris, lebih lagi sahabat-sahabatnya, cuma papa. Iyaaa Cuma papa yang menemaninya sebentar, lalu dengan jurus ajaib bokap, si nyokap mau diajak pulang.
Beberapa hari yang lalu, salah satu sobat bercerita tentang kepergian ayah dari sahabatnya. Gw bukannya tidak sedih, gw sedih, seperti menangis tapi lagi-lagi tanpa air mata. Gw memang tidak memandangi si sobat saat bercerita, gw takut. Gw takut denger ceritanya. Karena kehilangan itu seperti tenggelam dalam air..
Saat mengajikan si nenek di rumah, banyak keluarga berkumpul, sampai mereka-mereka yang gw gak kenal. Ada salah satu sahabat nyokap, dari dulu nganggep gw kayak anaknya, dia kebetulan guru agama islam. Tiba-tiba dia datengin gw, reflek gw peluk dia, tiba-tiba dia bilang, “hebat gak nangis, yang sabar yaa ikhlasin mbah nya, yang kuat biar mamanya juga kuat”, sebenarnya saat itu gw gak ingin bicara dengan siapa-siapa, gw Cuma mau bantu nenek gw persiapin keperluannya yang terakhir. Dan ini lah akibat ada yang ngajakin gw ngomong, huuuuuaaaa yaaak gw nangis untuk beberapa tetes air mata. “Itu kerudungnya di pake dong”, ucapnya sambil membenahi pasmina (selendang, biasanya buat nutupin rambut) yang sekedarnya gw lilitin di leher gw. Dan tambah lah air mata gw.
gambar dari sini
Tuhan benar-benar ajaib, dia bikin air mata bukan untuk kelemahan gw tapi untuk kekuatan.
Terima kasih Allah..

15 komentar:

Ay Sagira mengatakan...

innalillahi wa innailaihi rojiun...turut berduka cita ya, Shally.. semoga amal ibadah beliau diterima Allah SWT.. amin

memang benar ada saat dimana air mata seharusnya jatuh, tapi kita malah terpaku ga bisa mengeluarkan airmata. Nanti jika tidak ada siapapun barulah air mata mengalir sendiri dalam diam..

:-) jaga kesehatan ya

Si Belo mengatakan...

Innalillahi wainna ilahi roji'un.. spechless gak bisa bilang apa2, ngebayangin gue ada diposisi lo Jok :'(

covalimawati mengatakan...

aku bs ngrasain kesedihanmu.. 'kehilangan itu seperti tenggelam dlm air'.. nyesek bgt..

tiba2 aku bayangin klo ada diposisi km.. apa aku kuat? Tp setiap manusia pasti akan mengalami 'kehilangan' :(

Mayya mengatakan...

Innalillahi waina illaihi rojiun...Nenekmu pasti sudah tenang skrg. Semoga ia mendapatkan tempat terbaik..amin...

Aku jadi teringat waktu alm papa pergi utk selamanya T_T

Asep Saepurohman mengatakan...

innalillahi wa innailaihi rojiu turut berduka cita T.T

AuL Howler mengatakan...

innalillahi wainnailaihi rajiun.

keep smile!
keep strong! :')

JejakShally mengatakan...

@Mba Ay : iya makasih banyak yaaa mba. kamu juga mba, jaga kesehatahan yaaaa :)

@Mpo Nay : hehehheeee.. gak usah dibayangin mpo, lo klo jadi gw pasti lebih kuat kok :D (kangen gw ama lo mpo)

@Mba Cova : pasti lebih kuat dibanding aku mba :D dan aku setuju dengan kalimat mu mba heheheheee. tapi klo tenggelamnya ditumpukan uang kayaknya gak jadi nyesek mba heheheeee

@Mba Mayya : amiiiin. makasih banyaaaaak mba. jangan ikutan sedih mba, papa nya mba juga pasti sudah bahagia dan tenang :D

@Bang Asep : iyaaa makasih banyak yaaa :)

@Bang Aul : iyaaaa makasih buanyaaaaaaak yaa :D

Niar Ci Luk Baa mengatakan...

yaa allah ikutan sedih mbak baca nya, sekuat itu yaa mbak keren :D

Si Belo mengatakan...

Gue juga kangeeennn ame elo Jok #peyuk :(
kangen gaya omongan lo nyang gurih :)

JejakShally mengatakan...

@Niar : makasih yaaaa. aku gak sekuat yang kamu bayangkan kok, aku masih nangis heheheheee...

@Mpo Belo : *peluk lagi* maksudnya gw keripik mpo ? hahahhahaaa *kok yaa gurih* :D

Djepret Bercerita mengatakan...

:(
hebat ya ga menangis, tabah menghadapi semuai ini. #saluuuuut.

Hans Brownsound ツ mengatakan...

strong shally :)

JejakShally mengatakan...

@Mas Baha : hahahhahaaaa gak usah pake salut aah mas. gw biasa ajaaa... :D seperti yang lo bilang kan mas. ini masalah waktu untuk ngadepin hal begini..

@Bang Hans : thanks yaa bang hehehheeeee :D

Heni mengatakan...

innalillahi wa innailaihi rojiun, semoga nenek mbak diterima amal ibadahnya di sisi allah swt :)

JejakShally mengatakan...

@Heni : amiiin makasih banyak yaaa. salam kenal juga dan makasih udah follow hehehheeee :)