Rabu, 09 Desember 2009

katanya Mereka.

Kemaren, temen-temen gw seperti buka forum di kos an gw, hahahahhaaaa mungkin lebih tepatnya ngomongin cinta walau ujung-ujungnya nyerempet curhatan pula.
Gak usah sebut nama, yaaaa anggep aja ada A dan B sama gw dalem kos an gw.

 A bilang, “Shall, suatu hari nanti ada cowo yang ngejar-ngejar lo”, ucapnya yang gw timpalin sama cengiran gw, soalnya kita lagi nonton DVD Final Destination3. “Hah, serius apa, ada yang ngejar-ngejar Joko (sebutan nama gw di kampus) sampe segitunya?” Tanya B yang heran kaget. Dan gw Cuma cengar-cengir doang. Hahahahahhaaaaaa
Yaaa gak usah gw certain semuanya, pokoknya inti si A bilang, nanti gw bakal pacaran sama orang yang emang bisa ngerubah gw jadi lebih baik (Huahahhhahhhaa), mungkin gw jadiannya lama soalnya gw juga rada kurang ngerti sama kalimat yang di ucap si A (dodol manusia itu emang).

Gw yang masih asik nonton DVD, malah si B yang penasaran sama nasib percintaan gw. Mungkin karena gw cengar-cengir terus, si A beralih cerita ke kisah percintaanya, jatohnya malah curhatan. Hahahahahaaaaa. Benga.

Tentang cinta monyetnya, tentang pacarnya yang sekarang, tentang selingkuhannya, gw nggak terlalu peratiin apa yang mereka omongin, dan itu cukup lama juga merreka ngomongin percintaan, terus dateng si C. gw fakir forum baka ditutup, ternyata ada yang melakukan curhatan colongan. Hahahahhaaaa.

Satu kesimpulan yang ketarik dari omongan di kos an gw ini. Klo manusia itu perlu cinta entah sekarang atau kapanpun, karena lo ada karena cinta, ngekkk.

Gimana daripada pusing mikirin cinta, lebih baik tertawa terbahak-bahak sepuasnya tapi bukan karena cinta. Huuahahhahaaaa.

Selasa, 01 Desember 2009

kadang gak enak juga. hehehhhee

kadang gak enak juga punya perasaan yang rada peka sama keadaan. kesannya kayak nebak-nebak gitu, males banget...

kayak ada perasaan gak enak klo temen lagi kenapa-kenapa. perasaan gak enak klo situasi bakalan jadi lebih dari awal. atau mungkin sebaliknya, berasa tenang walaupun situasi saat itu lagi ribet, yaaa ada rasa santai aja dan ternyata ntarannya emang biasa aja.

sebenernya bersyukur juga, cuma gw merasakan risih hahahahahahahaaaaaa.

ahhhh. dan lo tau apa. kemaren gw ngerasain perasaan yang emang gak enak banget dan emang bener juga. temen gw itu gimana-gimana dan gw gak bisa jelasin juga, yang jelas begitu lah.

gw butuh tertawa di malam ini.

Senin, 02 November 2009

cerita di Puncak...!!!

Tanggal 31 Oktober – 1 November kemaren kampus ngadain MAKRAB (Malam Keakraban) di Puncak, panitia adalah maba yaitu angkatan gw hehehheee. Cukup menguras tenaga juga buat ngebikin semuanya sesuai dengan yang diharapkan, dari nyari vila nyari tronton atau bis buat transpostasinya, dll.

Sampe akhirnya datanglah hari-H, janjian jam 9 buat ngumpul disalah satu tempat sekitar kampus. Sebenernya gw udah siap dari jam 7, eh pas asik dengerin radio ternyata gw ketiduran, untung aja temen SMA gw nelpon nanya cara edit video dan karena gw panitia jadi disuruh dateng tuh jam setengah 9 dan temen gw itu nelpon gw jam setengah sembilan lewat, hahahhahhaaa langsung bikin gw kaget. Selesai nanya cara ngedit, gw langsung nelpon Onta si ketua panitia, buat nanyain nasib barang-barang yang dititipin di kos an gw ini, ternyata si ketua masih di toilet, yahhh Onta klo gw telpon pagi kenapa selalu berada dalam toilet???


Masih mata yang agak-agak ngantuk, gw di sms sama Haris buat ngumpul dimana, yaa pokoknya gw jelasin tempatnya dan gw juga gak tau klo dia dan Emmo jalan dari stasiun kareta sampe halte yang dimaksudkan, hahahhhaaa itu jaraknya lumayan jauh, hahhahhhaaaa kenapa gak naik bis yang disediain kampus. Hehehhehheee pembalasan malem itu yang maksa gw naik bis kampus yang bikin gw harus muter-muter kampus, hahhhhaaahaa.
Singkatnya tronton udah dateng dan gw duduk didepan karena gw yang tau arah vilanya, ditemenin sama Manda sang sekretaris dan jabatan gw humas. Nyampe tepat waktu, langsung nyari kamar. Yang lain masih heboh sama barang bawaannya gw asik aja nyari makanan sama Agus buat supir tronton, hahhhaaha. Giliran makanan udah dapet eh malah gw keilangan tuh supir, ngekkkk.

Sorenya kita ngadain game pertama, gw satu kelompok sama Limbong, Nelly, Taufik, Jodhy, Vira, Mba Lina(klo gak salah namanya hehehheee maaf). Untung bukan kelompok gw yang kalah, jadi yang di suruh nyebur kekolam renang adalah kelompoknya Emmo, hahahhhaaa.


Abis magrib panitia brifing disalah satu kamar yang emang dikhususin buat rapat panitia. Rencana abis makan malem mau ngadain bola api, tapi diundur gara-gara ujan, yahhh. Malemnya kita ngadain malem apresiasi, terus ada renungan. Selesai itu rencana mau tidur aja, ngantuk cuyyy capek. Eh ngeliat ada kartu ngangur jadi gw ambil aja, dikamar malah asik main kartu boong, 41 sama tepok nyamuk, hahahhhahaa. Bareng Nelly, Manda, Rahmi,Ames, Fitri. Main kartu belom selesai eh tau-tau malah jadi cerita setan. Dari ngomongin postingan kaskus yang ngebahas setan-setan di kampus gw, nyeritain pengalaman yang masih sekitar setan juga, hahhh bikin perut gw mulesss. Eh malah gak nyadar udah jam 3 pagi hahahhaa. Tau-tau di telpon Onta suruh bukain dia pintu karena dia dari puncak pas. Onta dateng malah lanjut main kartu lagi hehehheee, tapi kita pindah tempat di gazebo deket kolam ikan, bareng Onta, Novi, satu lupa namanya hehehhhee, dan manusia yang dari tadi cerita setan. Lanjut main kartu boong, yang bikin Nelly bikin geleng kepala hahahhhaaa. Gak nyadar udah azan subuh, cepet amat kayaknya baru sebentar mainnya, selesai itu kita balik lagi kekamar, eh malah ketiduran, dibangunin buat sarapan hehehheee. Yang lainnya asik main cebur-ceburan. Gw masih ngantukkkk.

Giliran main lagi hahahhaaa. Kali ini balap karung hahahhaaaaa, yang ngebuat Onta gak sengaja nyium salah satu siapa lupa gw dan itu cowok juga hahhhaaa. Terus tarik tambang yang ngebuat gw ikutan main, hahahhaaa sampe sekarang telapak tangan gw masih rada perih, selesai tarik tambang, Emmo langsung narik gw, disusul sama lainnya ngangkat gw, yang gw tau udah pada siap ngelempar gw masuk kolam renang, dengan alasan gw yang gak bisa berenang, si manusia-manusia itu gak peduli langsung aja udah dilempar, sialll. Disusul ada Amir, Jodhy, dll nya. “Hhahhhaaha, emang enak Joko basah”, ucap salah satu temen gw. Oh ya lo bingung ya kenapa gw dipanggil JOKO, ya alasannya ada pada Dudy, Dendy, dan Beruk yang waktu itu ngajak gw survey vila, yang seenaknya aja manggil gw Joko, tapi ya sudah biarkan saja. Hahahha.


Selesai ngadain games dikolam renang kita foto-foto dikolam renang yang si Manda juga sekarang udah basah juga, hahhhaaa. Selesai semuanya panitia brifing dulu, Onta nyuruh Dudy yang ketua acara nyebutin nama-nama panitia, yang si Dudy sendiri sebelumnya udah ribet, “mampus gw gak apal Shall”. Hahhahaaa. Tapi giliran nyebutin nama gw dia bilang “itu Joko” yahhh Dud, sepertinya makin jadi aja gw dipanggil dengan sebutan Joko.

Pulang naik tronton lagi, dan gw langsung naik dibelakang, Onta bilang “ngapain lo dibelakang, depan sana”, yahhh depan lagi, giliran mau turun pintu yang buat turunnya udah ditutup jadi gw lompat aja hahhhahaa, dibantuin sama Dudy sambil bilang ‘dasar Joko’. Tapi Manda juga didepan nemenin gw. Giliran baru aja jalan Onta bilang gitarnya ketinggalan, jadi nungguin dia dulu buat ngambil. Giliran di jalan gw sama Manda malah ketiduran hahhaaa. Ngantukkk.

Jumat, 30 Oktober 2009

hembusin nafas sejenak...

tarik nafas sesaat. hahhhh...!!!
melepas segala penat, di minggu minggu ini. hehehheheee

ridak terjadi apa2 juga yang bikin otak panas. hahahhahaaa.
hanya sepertinya perlu hembusin nafas, yang menandakan cukup sudahlah dengan kelelahan ini. hahahhhaaa

oke. bsok gw ada acara MAKRAB berangkat jam setengah 9 dari kos an. blom packing, dan gw juga blom mandi sepulang dari kampus tadi hahahahahaaaa.


nasib kegidupan aquarium ikan gw terancam benar benar...

Jumat, 16 Oktober 2009

gara-gara KEABISAN BAKSO...!!

Niat awal pas liat isi dompet yang bisa dibilang duit jajan masih sisa lumayan, jadi iseng aja mau beli bakso padahal udah males banget keluar dari kos an tapi ya sudah kayaknya makan soto barusan belom ngunci perut gw, iyalah soto pesenan gw bukan gw doang yang makan tapi mereka juga, jadi masih laper cuyyy. Jadi, keluar niat beli bakso pas udah di tempatnya ehh malah abis baksonya, langsung gw belok ke tempat jual DVD, tadinya mau beli sate tapi males lah, niat awalkan bakso, eh malah dapet 3 film yang HEMMMmmm..!!

August Rush, A Moment to Remember, & Is Anybody There?

Untuk Is Anybody There, gw gak akan ceritain karena sampe sekarang gw blom liat full soalnya pas gw liat anak kecilnya ngomongin hantu, jadi hehhhehheheee mendingan gw skip dulu deh nontonnya. Klo August Rush, sebenernya udah gak keitung gw nonton nih film, karena gw blom punya DVD nya jadinya gw beli aja (selama ini minjem hehhehhe). Nah klo A Moment To Remember, wah ini sip udah berhasil bikin mata gw panas, bikin tau-tau ada air di kelopak mata, keren.
Tentang pasangan, yang ceweknya punya penyakit yang nantinya dia bakalan lupa segalanya, dan cowoknya selalu berusaha menjadi yang terhebat buat sang cewek itu, huft. Bagus, keren, hebat lah pokoknya. Udah gitu cowoknya arsitek, jago banget soal kayu, terus pas mau endingnya ada gambar sketsa muka cowoknya, itu ada yang keren banget, yaa pokoknya gak nyesel juga nonton nih film, hehhhehhee. Sebelum ini gw juga pernah nonton film Jepang, ceritanya ceweknya punya penyakit alergi matahari dia juga gak punya umur panjang, yaaa endingnya sih meninggal, seinget gw judulnya “Taiyou no Uta”, tapi gw lupa judul dalam bahasa inggrisnya, hehheheee. Tapi keren loh..

Sempet ngerasa bersalah juga sama salah satu kawan yang menelpon gw tepat gw selesai nonton nih film, dia cerita tentang gebetannya, yaaaa adalahhh, secret.

Maaf kawan, hari ini gw ngomong sedikit tegas tanpa ada toleransi, karena prinsip gw seperti itu. Karena cinta itu Cuma ada item sama putih gak ada yang abu-abu, walaupun sakit rasanya tapi memang perlu sebuah ketegasan. Tenang aja...

Ahhh, pikiran gw ruet, bikin perut mules, payah payah payah.
Allah, emangnya cinta selalu bikin ruet pikiran ya? Klo memang seperti itu, sepertinya lebih baik tersenyum dan tertawa dipojokan dunia ini. Hehehheheeee.

A Moment To Remember ;)

Rabu, 14 Oktober 2009

MIMPInya KEREN...!!!

Semalem, gw mimpi seru banget dan sebisa mungkin gw mengingatnya khususnya sekarang pas gw nulis di blog ini. Hehhheehee..

Berawal gw liburan bareng keluarga gw juga temen-temen gw, pokoknya rame deh, kita nginep disalah satu vila, dan lo tau apa? Gw nginep di kawasan ATLANTIK, hahhhaahaa ngaco banget, tapi emang iya, jadi disana Cuma ada satu vila dan itu yang gw tempatin, dikelilingin sama pantai asli itu pantainya keren mampus, airnya bening gak kira-kira dan jangan salah sangka juga klo airnya dingin banget, karena seinget gw, gw sempet diving disana sama sepupu gw dan berarti air nya gak dingin-dingin banget kan..

Gak jauh dari pantai, maksudnya gini background itu pantai ada gunung salju terus ada tulisannya “ATLANTIK”, beneran dalem mimpi gw kayak gitu. Makanya gw bangun tidur nyengar-nyengir hehehheee.

Oh iya, pantai nya itu keren sama kehidupan dalam airnya, pokoknya keren deh, dan itu dangkal jadi klo lo mau ketengah laut itu bisa dengan jalan aja, sumpah keren banget. Pengen mimpi kayak gitu lagi. Hahhahhhaaa….

Terakhir gw inget banget, klo keluarga gw pada pesta seafood. Ohhhhh… liburan yang sempurna banget, hahahhaaa. Karena biasanya klo keluarga gw liburan pasti ada ributnya, karena kebanyakan bawa baranglah, kelamaan mandinyalah, tante gw yang harus bawa air dinginlah, sepupu gw yang harus bawa jimat bantalnyalah, bokap gw yang ribet sama kamera, atau gak pakde gw yang gw panggil bapak yang sebisa mungkin bawa peralatan liburannya, mungkin klo bisa tenda dia bawa juga apalagi klo tujuannya pantai, atau gak gw yang selalu dapet teriakkan “SHALLYYYY… buruan mau ikut atau gak????” itu kalimat sering banget tuh terucap dirumah gw, soalnya biasanya gw mandi paling terakhir paling lama juga, hhehehheee. Sampe pernah waktu itu, keluarga gw mau mudik, berangkatnya jam 2 pagi dari rumah, dan bokap gw kelupaan bangunin gw, jadi pas keluarga gw udah pada siap gw baru dibangunin, jadi langsung aja gw mandi buru-buru, dingin banget mandi jam 2 pagi asli parah udah dipanggilin terus suruh buruan, padahal gw belom selesai mandi tapi keluarga gw udah di dalem mobil semua, parahhh. Pas gw udah selesai, gw masuk mobil, tante gw nanya heran “Kamu mandi Shall?” langsung aja gw jawab iyalah. Dan langsung aja manusia-manusia itu pada ketawa. “Berarti di dalem mobil ini yang udah mandi lo doang mba Shally, gw aja cuci muka doang”, balas sepupu gw. Sialan, pantesan mereka gak kedinginan, sialll…

Tapi, makasih Allah, udah dikasih mimpi keren juga keluarga dan teman-teman yang keren juga, hahhhaahhaaa.

Senin, 05 Oktober 2009

TERtahan...

Rasanya pusing mau muntah, pengen nangis tapi ketahan bikin mata tambah panas, nafas ngos-ngosan gak keatur. Rasanya ingin ngeluarin semuanya tapi gak bisa, susah.
Gw sadar klo manusia memang seperti itu dan hidup pun juga harus ada kerikil atau bahkan batu yang bisa ngebuat kita jatuh terus menangis, mungkin kita mampu berdiri sendiri dari jatuhnya kita tapi darah yang keluar dari luka itu begitu perih hingga akhirnya butuh sesuatu untuk menolong kita dari jatuhnya kita.
Tiap gw hembusin nafas, yang ada malah air mata yang ikut keluar , ahhh gw benci diri gw disaat seperti ini. Gw sadar klo gw cengeng, karena itu gw benci disaat ini yang bikin gw terlihat lemah. Astaga, gw nulis tulisan ini pun gw masih sempet netesin air itu. Hah.
Ya Allah rasanya saat-saat seperti ini pengen banget pergi naik gunung atau mungkin ke laut.
Ngebiarin mata ngeliat bintang, bulan, matahari terbenam, sampe lereng gunung yang terjal. Ngebiarin hidung menghirup wangi air laut, juga bernafas dari sela pohon-pohon yang menutupi gunung. Ngebiarin telinga mendengar debur ombak, siulan binatang , sampe gemericik air dari mata air yang kita temuin di gunung. Dan membiarkan tubuh ini tertidur dalam alam.
Kepala ini sudah pusing, hati ini juga sudah lelah. Dan gw terlalu bego buat mengerti segalanya, dan gw hanya disini memikirkan segalanya agar sesuai dengan segalanya pula. Hingga akhirnya mampu tersenyum kembali dan tertawa terbahak-bahak...

Jumat, 02 Oktober 2009

ribet soal CINTA.

Akhir-akhir ini dari beberapa temen gw cerita tentang masalah percintaannya, hah capek. Bukan apa-apa, pada ribet banget dari masalah sesudah mereka putusan, masalah pas merreka pacaran, sampe masalah sebelum mereka jadian, payah banget. Tiap gw diceritain kayaknya klo pacaran itu ribet.

Ada lagi temen gw, sampe sekarang klo dia cerita tentang masalah percintaannya bikin gw mau tidur, hehehehee pokoknya masalahnya temen gw yang gak percayaan sama pacarnya, dan lo pasti tau lah hubungan yang dijalanin tanpa kepercayaan. Hahhahaaaaa, yang ada gw cukup ketawa aja dah. Hahahaaaaaa

Entah kenapa gw tidak terlalu respek sama hal begian, males aja mikirinnya, kayaknya dari pada ribet ngurusin masalah cinta yang gak tau juntrungannya mendingan main sama temen, ketawa sana sini, hahahahaaaaaa. Maaf klo gw nulis ini menyinggung dari lo yang ngebaca tulisan gw, gw Cuma mau nulis apa yang ada di otak gw aja.

Buat para teman, klo mau putus sama pacarnya coba pikirin semuanya jangan sampe nyesel gak karuan begitu, klo yang mau jadian pikirin lagi apa iya itu keputusan emang paling tepat, karena setelah lo jadian sama pasangan lo kayaknya malu buat lo ngeluh tentang pasangan lo, karena lo udah memutuskan untuk jadian sama pasangan lo, berarti lo harus menerima dia apa adanya bukan ngeluh sama kelakuannya,buat yang udah putus sama pasangannya yaaa udah gak permasalahin lagi nantinya bikin sama-sama emosi ribett tauuuu. maaf yaaa..

Rabu, 30 September 2009

Reuni SMP

tanggal 3 Oktober nanti mau ada Reuni SMP gw, hehheeeeee. gw salah satu panitia nya tepatnya bagian dokumentasi cuyy. heheheheee...

udah dari beberapa bulan lalu kita semua udah nyusun rencana, semoga aja rencana SUKSES BESARRR, AMINNN...

nyokap udah wanti-wanti dari minggu kemaren klo gw harus pake kemeja yang baru dibeliin sama dia buat reuni nanti, soalnya takut klo gw nyelong aja pake kaos yang biasa gw beli di distro yang gak jauh-jauh amat dari rumah, heheheeee.

sebenernya ada sedikit kepuasan, hahhaaaaa, jatohnya pamer sih, gw yang mendisain tiket juga backgroud panggung nih acara, huahahahaaaaa.

jadi, semoga acara ini bener-bener sukses. hahahaaaaa. amin...

Senin, 28 September 2009

salah beli tiket kereta. yakss

Emmmh… terulang lagi kebiasaan yang tidak menyenangkan, NYASAR. Tanggal 27 September 2009, tepatnya hari minggu. Langsung aja ceritanya, seperti biasa gw mau berangkat ke kos an, hari ini gw bareng Fani si sahabat wanita, kita ketemuan di terminal Kalideres, nungguin dia lumayan lama, pas gw telpon ternyata dia balik kerumahnya lagi tepatnya nyari kunci kos an yang ilang, haah… manusia satu itu keilangan kunci gembok kos annya, walhasil beberapa saat kemudian dia udah di depan mata gw dengan mukanya yang capek, bt, putus asa hahhaaaaaa. “kunci gw ilang”, satu kalimat yang terlontarkan darinya. Gw sama dia langsung menuju Djuanda dengan busway, sampe sana ketemu Harvian (hubungannya sekarang mantannya Fani) dia mau ketemuan sama Fani, ngeliat yang beli tiket kereta cukup banyak jadi kita memutuskan naik express, nunggu beberapa menit walhasil dateng langsung duduk manis menikmati sejuknya AC serta empuknya tempat duduk walaupun gak seberapa tapi cukuplah untuk gw dan Fani yang lumayan pegel bawa tas yang berattt….!!!

Beberapa saat kemudian, Harvian berucap sambil nyengir-nyengir gak yakin, “Eh, walaupun bulan puasa udah lewat, tapi kali ini gw gak boong, kayaknya ntar gak berenti di stasiun UI Depok dehh, soalnya tadi gw denger klo gak salah Cuma berenti di Gondangdia, Manggarai, trus Bogor”. Langsung 3 anak manusia ini cengengesan penuh pikiran, penuh dengan kebingungan, ahhhh kenapa gw harus nyasar lagi setelah kejadian nyasar yang parah ke Kampung Rambutan ehh malah nyampenya terminal Pulo Gadung, bego-bego… akhirnya Fani sama Harvian nanya ke manusia yang ngecek tiket, dan yaa benar sekali kawan-kawan kita nyasar atau mungkin lebih tepatnya salah naik kereta, yaksss…

Sampe Bogor, kita beli lagi yang AC Ekonomi arah Jakarta, huuaa… itu kereta kenapa penuh sesak gak karuan, yaaa walaupun nyampe juga di Stasiun UI Depok. Haggssss… sumpah capek banget, ngegendong tas ransel yang emang berat plus tas jinjing satu plus salah naik kereta plus kereta yang penuh sesak plus gw lupa gak bawa charger an Hp. Ohhh… untung kakak gw yang satu kawasan sama gw ngekosnya bawa charger an yang sama, jadi minjem hahahaaaaa… satu hal terlupakan, tempat makan yang biasanya gw samperin masih pada tutup, ohhh yaa Allah… pusing kepala ini ditambah tugas yang belom rampung heheheeee…

Untuk manusia-manusia di hari ini. Fani & Harvian, hahahaaaaa capek cuyyy. Mulat & Dedi, tugasss haiiiyaakk hahahaaaa. Para panitia Reuni SMP, heheheee maaf cabut duluan gak bisa ikut sampe selesai semoga acara kita sukses besaaarrr hahahaaaa amin. Mas-mas Distro tempat gw pesen sepatu, heheheee maaf merepotkan tapi tolong usahakan dong tuh gigi kartun warnanya merah hehheeee. Kak Isti, terima kasih informasinya heheheee. Pascal, hari ini sms gw, bukan masalah isi sms nya tapi dia kemaren abis naik ke Pangrango siaLL gak bilang-bilang. Peang & Mba Sari & Kak Aprizal & Kak Hafis, kalian hari ini kompak hahahaaaa. Anggit, kayaknya hari ini lo banyak komplen ke gw tentang teman2 kita hahhaaahaa tapi gw gak ngerti lebih baik dirundingkan dalam rapat. Terima kasih ALLAH...

Sabtu, 26 September 2009

rasanya ingin....

Apa rasanya ketika apa yang lo perbuat dilihat tidak ada artinya??? Hanya rasa bodoh yang merasuk dalam telinga mengusik kedamaian hati, mungkin akan mengubah senyuman menjadi satu tetes air mata. Ada rasa seperti kita sedang berdiri di atas menara lalu ada seseorang yang menjatuhkan kita dari atas sana hanya dengan melihat pandangan matanya saja.

Rasanya ingin berdiri sendiri, lalu berkata “ini aku yang tersenyum tanpamu”. Sebenarnya ini bukan yang diinginkan, justru apa yang gw harapkan bisa gw dapatkan justru dari orang lain, mereka yang peduli, mereka yang menyemangati, mereka yang melindungi, mereka yang menyayangi, mereka yang lebih menghargai, dan mereka yang kadang gw rasa aneh, karena seharusnya gw dapatkan dari manusia itu, seorang yang contoh, seorang yang sayang, seharusnya…. Tapi, entah juga seperti air dengan minyak yang tak menyatu, bukan seperti air dengan api yang mampu menghangatkan ataupun mendinginkan.

Kita berbeda, walaupun sama, mengalir dalam denyut nadi, tapi maaf mungkin gw tak mencoba untuk mengertinya, tapi gimana bisa, ketika satu waktu duduk bersama, dia kembali lagi berucap seperti itu, rasanya tubuh ini seperti boneka sawah, bergembira mengusir burung tapi sebenarnya lelah dan pengap dengan keadaan yang seperti ini…

Lepas dari semua itu gw punya mereka yang mengerti ketika gw nanya tentang hiking, fotografi, tentang rasa hati , tentang hidup, tentang mereka. Merasa lebih bahagia dengan mereka, mampu tersenyum lebar dan tertawa riang. Terima kasih ALLAH, ketika satu orang membuat hati lemah, KAU berikan mereka yang membuat hati ini lebih jauh dan jauh lagi merasa nyaman. Terima kasih mereka kawan…

Selasa, 22 September 2009

Pacar???

Huft.Males bgt sbenernya nulis hal beginian.
Pacar???

Sebenernya ini hanya uneg2 gw aja.Emangnya salah klo gw gk punya pacar,skarang?

Kayaknya sbagian mreka pd sibuk bgt nyari pacar.Kadang juga mungkin mreka gk peduliin,klo mreka pacaran atas dasar cinta/sayang atau cuma iseng/kasian.Gk ada maksud apa2 gw nulis begini.

Kadang mreka gampang bgt bilang mau putusan,trus balikan,trus putusan lg,trus balikan,trus sampe akhirnya bosan.Atau ngedumelin sikap/sifat pacarnya.

Bukannya,ktika kita memutuskan tuk menjalin hubungan dgn seseorang itu udah konsekuensi kita,menerima pasangan apa adanya,trus buat yg gampang bgt bilang putus,kayaknya cinta bukan mainan/percobaan/sebatas mencari pengalaman.Bagi gw cinta itu,gak ada artinya.Maksudnya,tidak ada definisi yg tepat tuk sebuah cinta,karna arti yg sesungguhnya itu ada dalam hati.
Bersemayam dalam jiwa,untuk tersenyum pada hati yg merasakan semua itu =)

Rabu, 16 September 2009

sebentar lagi LEBARAN.

Lebaran, pasti yang ditanya "Lo Mudik Gak?"

dan klo pun nanya itu sama gw, jawabannya gak tau, karena bokap yang suka tiba-tiba nyuruh keluarga buat packing mudik padahal rencana awal stay di jakarta. dulu gw pernah udah janjian sama temen-temen gw buat ngumpul abis lebaran, maksudnya sih mau liburan bareng nikmatin kota jakarta yang sepi klo musim mudik, heheheheeee. tapi gagal lantaran bokap gw yang ngajakin mudik.hah...!!!

tahun kemaren bisa dibilang gw sangat puas sama mudik gw, karena awal mudik gw ke tempatnya bokap, nemuin tempat makan bakso yang enak banget, ziarah ketempat nenek gw, hebohnya waktu sepupu gw keilangan hp abis main ps di rental ps,yang jelas makan bakso dirumah pakde bambang yang istrinya suster.hahahahaaa....
atau gak makan soto di rumahnya bulek ayu, kekenyangan malah ketiduran, pas bangun keluarga gw udah balik lagi ke rumah kakek gw. hahahaa...

abis itu lanjut ke madiun, nyekar kakek gw, kangenn...

dijalan kena macet mampuss, untung aja peke jalur alternatif tapi sumpah kayaknya gw baru sekali lewatin jalanan itu tapi keren, jalan aspal yang lurusssss terusss, sampingnya laut, kerennnn...!!!


dimadiun, nyari pecel, bisa dibilang selama 3-4 harian gw di madiun gw cuma makan nasi sekali doang lebihnya maan lontong+pecel. lo pasti bingung gw makan pecel mulu, tapi emang iya, kerjaan keluarga itu hobby nya makan pecel, rawon, dan jangan lombok (gak ngerti apa maksudnya, yang jelas nenek gw sering ngomong itu hahaha)


terus muter-muter ke rumah keluarga, biasanya yang selalu terjadi adalah nyasar, lupa alamat keluarga sendiri. hahahahaaaaaa


main di sawah belakang rumah nenek gw, lo tau sawah yang bekas kecelakaan pesawat foker (kata temen gw itu namanya hehehe) pokkoknya yang jatohnya di sawah, nah itu tepat sekali dibelakang rumah nenek gw, untung rumah nenek gw gak kena. hahahaaaaa


ingin sekali mudik, tapi ngumpul sama keluarga semua, mutern pulau jawa lagi kayak waktu itu. heheheeeeee

Sabtu, 05 September 2009

kisah anak kos part 1

(01 september 2009) Selama bulan ramadhan ini, baru kali ini dan tepatnya hari ini gw merasakan lapar yang amat sangat, sebenarnya ini gara-gara saur gw. Jadi, tadi pagi pas gw mau saur pintu kos-kos an kamar gw gak bisa dikunci, 15 menit gw ngutak-ngatik kunci kamar tapi gak bisa-bisa, udah kayak mau maling aja. Dan ngaconya pintu kamar gw bisanya dikunci lewat dalem aja, sedangkan gw mau keluar nyari makan. Karena gw mulai diliat aneh sama temen kos lain jadi gw urungkan untuk ninggalin kamar kos an. Berhubung nyokap bawain gw teko listrik jadi gw makan mie instan yang gw rebus lewat teko listrik dan untungnya gw bawa susu sachet. Jadi… pagi ini gw berhasil saur dengan mie instan tanpa campuran apapun serta susu coklat, yang gw rasain aneh gak kayak biasanya…??? Dan hari ini juga hari pertama OSPEK gw, jadi wajar bukan klo gw ngeluh laper…

Di kampus, ada cerita saat kampus mau ngasih sumbangan kesalah satu panti cacat ganda. Seorang ibu yang gw gak tau siapa namanya yang jelas dia salah satu pengurus panti, dia membawa salah satu anak didiknya, Yonas. Mungkin sebagian orang gak tau apa itu cacat ganda, cacat ganda adalah cacat fisik juga mental. Dulu, Yonas gak bisa jalan kayak yang gw liat tadi siang, jangankan untuk berjalan, berdiripun gak bisa, umurnya sama kayak gw 18 tahun tapi dia udah 4-5 tahunan dip anti itu. Tapi, dia terus berjuang biar dia bisa jalan walau harus kakinya berdarah, bengkak, sampe tulang lututnya geser ke belakang, tapi itu semua kebayar ketika dia sekarang bisa jalan, Yonas gak bisa bicara hanya mendengar. Satu yang paling gw kaget, dia manusia yang benar-benar disiplin waktu, gw fikir manusia yang paling disiplin waktu adalah Gadis sahabat gw, ternyata ada yang lebih. Rasanya, pengen meluk Yonas. Hari ini, air mata bangga dan senyuman semangat untuk kamu kawan, teruslah tersenyum. Yonas…

Entah kenapa rasanya hari ini sangat melelahkan, padahal kegiatan hari ini tidak begitu menguras tenaga, pulang ke kos an dalam keadaan sakit pinggang, tenggorokan yang mulai aneh kesehatannya, hingga buka puasa tidak merasakan nikmatnya makanan yang gw beli hanya kenyang yang bikin eneg. Huftt…!!!
Sepertinya malam ini akan turun hujan. Dimalam ini, semoga Allah tak membiarkan diri ini ikut turun hujan. Aminnn...

Minggu, 23 Agustus 2009

tentang para terbaik..

Dulu gw fikir sahabat itu Cuma satu, tapi ternyata salah justru sekarang bisa dibilang gw punya sahabat yaaa lumayan banyak walaupun jarang ketemu juga sama mereka.

Adelia Anugrah Chissi Akbar, sahabat kecil gw yang dari beberapa tahun kemarin udah tinggal di Bandung sana. Postingan gw sebelum iini udah pernah cerita tentang dia, jadi klo mau tentang dia lo baca postingan gw sebelum ini aja.

Aditya Zul Akbar, sama kayak si Chiki. Tentang A Dit ini juga udah pernah gw certain, jadi baca postingan lama gw aja.

Anggita Ashara Sugesti, klo yang ini emang sejenis manusia langka. Dia sepupu gw tapi juga sahabat gw. Yang gw aneh, tiap dia bikin gw kesel gw gak bisa marah sama dia malah ketawa bareng sama dia, dia itu manja, cerewet, suka ketawa, pelupa, kadang suka susah nyambung, klo ngomong sama gw suka ngawur, kadang lebayyyy, paling doyan becanda, hobinya teriak, penyuka Doraemon, suka warna pink, paling bangga bangunin gw tidur, suka manggil tukang bakso, tapi kadang pemalu. Yang jelas tiap gw ketemu dia pasti ketawa..

Febiyani, ini sahabat gw jaman SD. Kayaknya dulu Cuma dia yang paling ngerti gw walaupun gw Cuma barengan 6 tahun tapi bangga bisa kenal dia. Makasih, buat bisikan-bisikannya waktu ujian praktek agama tentang tajwid heheheheeeee...

Nova Aditrianto, biasanya gw panggil dia Peang. Sahabat dari SD sampe sekarang. Kelakuannya gak beda jauh sama gw, walaupun gw menyedari klo kelakuan dia lebih waras dari gw hheeheeee. Sama-sama suka fotografi, temen cerita, temen ketawa, temen sirik-sirikan, temen ceng-cengan, temen perang, temen main sepeda, suka keren-kerenan rambut, gelang, sampe keren-kerenan hasil jepretan foto. Yang jelas ini salah satu manusia pegangan gw buat naik gunung heheheeee.

Fany Widiartha, sahabat dari TK sampe sekarang. Biasanya gw mainnya bertiga sama Fany sama Peang. Diantara kita bertiga Cuma Fany doang kayaknya yang otaknya stabil, paling cerewet, paling alim, paling pinter,paling suka adu argumen sama Peang klo soal pacar, paling gak suka makanan pedas, paling suka sembunyiin masalahnya, paling suka geleng kepala klo ngeliat kelakuan gw sama Peang. Ohhh ya, paling suka makan dan yang paling rajin, heheeheeehe.

Anastasia Kharisma Islam, dipanggilnya Gadis. Gak nyangka punya sahabat kayak dia klo mau ceritin dia seminggu juga gak kelar, yang jelas dia manusia hebat. Suka banget ketawa ngakak, paling tepat waktu, gak pernah telat, emosional tapi gak pernah marah sama gw (hebat kannn), kuat tapi cengeng juga, suka cerita lucu, suka ngebela gw, Gadis pinter tapi dia manusia yang cerdas, daya ingatnya kuat banget, paling gak tegaan sama gw, suka main basket, walaupun gw barengan sama dia 3 tahun tapi, thanks God.

Diah Triani Putri, paling banyak cerita ke dia. Selalu mempercayakan gw sebagai tempat curahan hatinya thanks yaaa. Paling suka makan ice cream, bakso telornya Bu’E, temen cabut gw, temen pulang sekolah gw, temen error gw, klo mau nanya novel sama dia aja, temen diet bareng, suka bantuin gw ulangan waktu SMA, emosinya kadang suka naik, paling tau banget gw orangnya kayak apa, thanks yaaaa.

Mas David, gak ngerti gw harus bilang manusia ini kayak apa, yang jelas 3 dari 4 jempol gw, gw ancungin semuanya buat dia, hebattt... kakaknya Peang. Kebiasaannya naik turun gunung, udah gak keitung berapa kali dia naik Semeru dan dia biasa naik sendirian, yang jelas Cuma manusia ini yang berani bilang kllo gw salah dan dia pasti ngasih tau jalan benernya thanks ya Mas. Ada banyak hal tentang dia, tapi gw gak bisa ceritain yang jelas klo gw ceritain itu pasti buat lo bangga juga sama manusia ini, hanya dia Cuma mau diliat manusia biasa aja, sama kayak adeknya, musuh gw ceng-cengan juga sirik-sirikan, paling bahagia klo udah nakut-nakutin gw soal setan/hantu/jin/dkk. Thanks ya Mas udah sabar nungguin aku naik gunung, kita bakalan naik bertiga sama Peang kann...

Masih banyak lagi kayak Mutia, Sisong, Nandha, Ponco, Vinny, Jansen, Restu, Ryan anak VOTE semualah, anak-anak SOS2, Jaitun temen cerita gw tentang MOTOGP, Yuli, Magfiroh, temen SMA-SMP-SD-TK, Obi sahabat TK gw, kak Niki temen les gw (pengen lagi dibaca kartu tarotnya), temen-temen kakak gw yang sebagian deket sama gw, mba Sari selalu adem liat lo mba, Ridho terima kasih udah nimpalin segala cerita gw maaf juga buat semuanya terus sahabatankan C: , Intan yang selalu bilang gw ”Lo mah benga banget”, Zahra keponakan gw yang jajanannya sering gw makanin heheheehhe, Revin sepupu kecil gw yang selalu jadi musuh jail gw huahahaaahha, Chalisha keponakan gw yang gw jauhin klo abis mandi (bauuuu, minyak telonnya), buat semua manusia yang selalu ngasih senyumannya buat gw, thanks yaaa...

manusia GUNUNG

Gw percaya banget, ngebuat seseorang menjadi manusia terbaik itu mudah, bawa aja manusia itu ke alam. Biarin dia bernafas dari udara terbuka, biarin dia makan dan tidur dalam dekapan bumi. Dulu, temen gw ada yang pernah nanya ke gw, “Shall, knapa sih lo nyari cowok yang suka naik gunung?” terus gw jawab karena orang yang suka naik gunung itu hatinya bersih, walaupun sekotor-kotor hatinya tapi gw tau klo dia ngerti arti hidup. Dan gw sangat bersyukur punya sahabat yang emang doyan naik gunung, dan gw banyak belajar dari mereka semua.
Biasanya anak gunung itu kuat, pemberani, berprinsip, cuek tapi ada saatnya buat peduli, sangat menghargai apa yang mereka punya, dan yang pasti mereka lebih sering ingat sama ALLAH. Gw bukan anti sama anak manja, anak kota, anak gaul, anak pinter, atau anak penurut sekalipun, tapi gw hanya sangat bangga sama manusia gunung.
Hidup itu perlu tantangan juga rintangan, bukan hidup nikmatin aja, jujur gw selalu mencoba menjadi orang yang menikmati kehidupan gw tapi ada kalanya gw mencari tantangan itu. Mimpi gw Cuma pengen ngerasain oksigen di Gunung Semeru, tanah yang keras di Gunung Dieng, air segar di Gunung Pangrango, dan semoga masih banyak. Karena seorang sahabat selalu bilang ke gw klo impian naik gunung gak boleh Cuma mau naik 3 gunung aja tapi sebanyak-banyaknya, karena kita akan selalu menjadi manusia yang berbeda dari sebelum kita naik, dan gw yakin kita akan berubah menjadi manusia yang lebih baik.
Beruntung sekali manusia yang pernah menginjakkan kakinya di atas puncak gunung, rasanya rasa sirik itu gak pernah pergi. Tapi sayang ada beberapa hal yang buat gw emang belom bisa naik gunung, tapi semoga Allah cepat ngasih ijin gw buat naik barengan sama sahabat-sahabat gw, Peang juga Mas David (terima kasih udah sabar nungguin gw buat nemenin naik gunung). Amiiinn…

liburan di lampung

Bisa dibilang gw hidup dari keluarga besarrrrr…!! Jadi, gw punya banyak manusia yang gw sayang sangat. Nyokap gw enam bersaudara tapi sebenernya 8 atau 9 gitu, tapi klo bokap 3 bersaudara. Liburan hari kemerdekaan Indonesia kemarin bupuh (bude) gw ngajakin liburan ke lampung tempatnya bupuh Titi. Mungkin sekitar 17 orang yang ikut nih liburan, kecuali nyokap sama bokap gw, mereka berdua emang gak bisa ikut katanya bentrok sama jadwal mereka, tapi ya sudah..
Berangkat malam minggu, sekitar jam 11 malem 2 mobil berangkat dari wilayah Jakarta barat ini, sekitar jam 12an gw sama keluarga gw udah di atas kapal. Hemmm… udah lama banget gw gak kelampung, sekitar 9 tahun yang lalu, begitupun sama sepupu gw Anggit, jadi kesannya sedikit norak hahahahaaaa (wajar..). semalem suntuk gw habisin banyak ngobrol sama dia, sekitar 3-4 jam an gw ngobrol sama dia, dari ngobrolin mantannya, orang yang dia suka, orang yang pernah gw suka, sampe ngomongin sahabat-sahabat gw juga dia, yang jelas malam itu rasanya baru kali ini 2 anak manusia berfikir tentang segala hal sambil tertawa terbahak, sambil makan pop mie juga ayam kecap yang dibeli Anggit di Pizzahut, dibawah jutaan bintang yang genit berkedip, dibawah bulan sabit yang keren gila, harumnya bau air laut, deburan ombak, sampe angin malam yang menyejukkan emosi gw sama Anggit. Yaaa, Allah mendengar curhatan 2 anak manusia ini, semoga Allah tersenyum mendengarnya, aminn.
Hingga sekitar jam 6 pagi gw sampe dirumah sepupu gw, kaget ngeliat A Dadan yang sekarang jauh lebih tinggi dari gw (sial…) mba ulan yang makin kurus, A Rio yang belom pulang ke rumah (hey, kemana sepupu gw satu itu, belom berubah masih aja kelayapan), bupuh juga uwa yang langsung kaget ngeliat gw (ini shally???).
Setelah berres-beres kita semua langsung cabut ke rumah mertuanya tante gw, jalanannya jauh, naik turun bukit, ngelewatin pantai, hahayy mantep…!! Dijalan gw sama Anggit udah berharap klo kita dikasih makan siang dirumah mertuanya tante gw, hahahahaaaa (harapan orang laper). Dan benar disana kita dikasihin kelapa muda langsung dari pohonnya, Anggit gak mau kalah sama A Dadan dia langsung ngambil jatah kelapanya padahal belom dibuka, peyek kacang yang enak, teh manis anget malah bikin tambah laper sambil ngobrol banyak sama A Rio, A Rio sama Mas Andi ini yang mupeng sama gelang gw huahahahaaaa sorry ini gelang udah meluk tangan gw jadi sorry cukup liat aja yak hahahaaahha, yang jelas giliran makann siang kita semua disediain pecel, sama sop, dkk sedikit lupa gw makan apa, heheheheeee. Yang jelas gw inget banget klo sambelnya mantap keren, sambel kecap tapi asli enak banget. Karena kelakuan tante gw yang satunya gak jauh beda sama gw, dia bilang “nih sambelnya taroh aja digelas aqua, bawa pulang”, suruh tante gw iseng dan gw langsung mengiyakan suruhannya, pulang dari sana mampir kerumah om gw, berharap ketemu sama sepupu kecil yang ompong, yang suka manggil manja gw “Aaaaaaa…… mba Shally aaaaaa”, hahahahahaaaaa selalu doyan gw buat ngisengin dia, hhehehee maph dek iJal. Tapi sayang dia lagi kemping sama temen-temen sekolahnya (dia baru 1 SD). Tapi gak apa bisa ketemu Om Wik, Tante, juga anak wanitanya Esa. Tapi Dek Evannya pesantren jadi hahahaaaa gw minjem sepedanya. Dirumah om gw, kita disediain sayur asem + lele goreng + sambel + tementemennya lele goreng gak tau namanya. Dan inilah gw keluarkan sambel yang gw bawa tadi, hahahaaaa gitu-gitu juga tante gw yang nyuruh gw itu juga minta. Baru malem kita sampe lagi dirumah sepupu gw, ngumpul lagi, ketawa bareng, becanda bareng , juga makan lagi heheheeeee karena keluarga dari nyokap emang penyuka makan. Hingga ada sedikit masalah yang gak etis gw ceritain, yaaa adalah..
Besoknya niat mau pulang pagi-pagi, tapi rencana biarlah menjadi rencana karena kita berhasil pulang jam 11 siang jauh dari perkiraan awal, nungguintante gw yang nyari sarapan nasi pecel (dimana-mana yang dicari nasi pecel, wajar orang Madiun asli) ibunya Anggit yang belanja pisang, nungguin tante gw yang lagi pergi sama mantan suaminya juga anaknya, dan gw, Anggit, sama kakak gw asik tertidur pulas, tidur bertiga samping-sampingan, kayaknya udah lamaaaa bangetttt gak kayak gini, ngerasain fisik yang sama-sama udah pada gede yang gw yakin kita semua makin sayang, padahal dulu klo mandi aja suka barengan hahahahahaaaaa. Hingga tak lama ibunya Anggit dateng juga tante gw yang bawa banyak durian haaaaaaaa, bauuu. Sebenernya gw diajak sama tante gw buat ikut jalan-jalan sama mantan suaminya tapi gw tau klo mereka mau nyari durian buat anaknya yang darah rendah. Karena gw gak doyan, jadi gw tinggal keluar, terus kita semua packing, dan pamitan. Giliran tinggal naik mobil, bupuh Tin nyempetin ngambil taneman dari rumah adeknya itu, astaga dan dia pun gak tau itu taneman punya siapa dia bilang tanemannya bagus jadi bupuh ambil aja...
Pas dikapal, karena dapet parkiran yang kurang enak gak kayak pas berangkat, jadi gw bersama sepupu sama sekali gak diem dimobil. Hingga akhirnya gw, Anggit, sama Intan masuk ke ruangan yang ada AC sama TV nya, niat awal nyari udara dingin, karena matahari sangat menyengat, juga mencari hiburam yaitu tv. Kita bayar Rp 4.000 per orang untuk masuk kesitu. 10 menit kita bertiga masih bisa senyum-senyum tapi setelah itu keluar ucapan ”kok didalem sini lebih berasa goyangnya kapal ya”, ucap gw. ”Kayaknya gw mabok deh Shall”, tambah Anggit. ”Keluar aja yuk”, ajak Intan. ”Yah, sayang duit 4.000 nya, kita belom 15 menit disini, mubajir tauuuu”, tambah Anggit. ”Berarti demi duit 4.000 kita rela mabok laut?”, tanya gw cuek. ”Tapi gw malu klo keluar”, ucap Anggit yang langsung disusul gw berdiri dari tempat duduk buat keluar ruangan itu, karena emang kepala gw udah pusing banget. Mendingan gw ngeliat laut di luar, Angggit duduk lemes dibangku dibelakang gw berdiri, sedangkan Intan dia sih udah ngilang duluan, dia mending ke mobil terus tidur...
Hemmm, keren ngeliat sunset dari kapal. Terima kasih Allah...

liburan di lampung

Bisa dibilang gw hidup dari keluarga besarrrrr…!! Jadi, gw punya banyak manusia yang gw sayang sangat. Nyokap gw enam bersaudara tapi sebenernya 8 atau 9 gitu, tapi klo bokap 3 bersaudara. Liburan hari kemerdekaan Indonesia kemarin bupuh (bude) gw ngajakin liburan ke lampung tempatnya bupuh Titi. Mungkin sekitar 17 orang yang ikut nih liburan, kecuali nyokap sama bokap gw, mereka berdua emang gak bisa ikut katanya bentrok sama jadwal mereka, tapi ya sudah..
Berangkat malam minggu, sekitar jam 11 malem 2 mobil berangkat dari wilayah Jakarta barat ini, sekitar jam 12an gw sama keluarga gw udah di atas kapal. Hemmm… udah lama banget gw gak kelampung, sekitar 9 tahun yang lalu, begitupun sama sepupu gw Anggit, jadi kesannya sedikit norak hahahahaaaa (wajar..). semalem suntuk gw habisin banyak ngobrol sama dia, sekitar 3-4 jam an gw ngobrol sama dia, dari ngobrolin mantannya, orang yang dia suka, orang yang pernah gw suka, sampe ngomongin sahabat-sahabat gw juga dia, yang jelas malam itu rasanya baru kali ini 2 anak manusia berfikir tentang segala hal sambil tertawa terbahak, sambil makan pop mie juga ayam kecap yang dibeli Anggit di Pizzahut, dibawah jutaan bintang yang genit berkedip, dibawah bulan sabit yang keren gila, harumnya bau air laut, deburan ombak, sampe angin malam yang menyejukkan emosi gw sama Anggit. Yaaa, Allah mendengar curhatan 2 anak manusia ini, semoga Allah tersenyum mendengarnya, aminn.
Hingga sekitar jam 6 pagi gw sampe dirumah sepupu gw, kaget ngeliat A Dadan yang sekarang jauh lebih tinggi dari gw (sial…) mba ulan yang makin kurus, A Rio yang belom pulang ke rumah (hey, kemana sepupu gw satu itu, belom berubah masih aja kelayapan), bupuh juga uwa yang langsung kaget ngeliat gw (ini shally???).
Setelah berres-beres kita semua langsung cabut ke rumah mertuanya tante gw, jalanannya jauh, naik turun bukit, ngelewatin pantai, hahayy mantep…!! Dijalan gw sama Anggit udah berharap klo kita dikasih makan siang dirumah mertuanya tante gw, hahahahaaaa (harapan orang laper). Dan benar disana kita dikasihin kelapa muda langsung dari pohonnya, Anggit gak mau kalah sama A Dadan dia langsung ngambil jatah kelapanya padahal belom dibuka, peyek kacang yang enak, teh manis anget malah bikin tambah laper sambil ngobrol banyak sama A Rio, A Rio sama Mas Andi ini yang mupeng sama gelang gw huahahahaaaa sorry ini gelang udah meluk tangan gw jadi sorry cukup liat aja yak hahahaaahha, yang jelas giliran makann siang kita semua disediain pecel, sama sop, dkk sedikit lupa gw makan apa, heheheheeee. Yang jelas gw inget banget klo sambelnya mantap keren, sambel kecap tapi asli enak banget. Karena kelakuan tante gw yang satunya gak jauh beda sama gw, dia bilang “nih sambelnya taroh aja digelas aqua, bawa pulang”, suruh tante gw iseng dan gw langsung mengiyakan suruhannya, pulang dari sana mampir kerumah om gw, berharap ketemu sama sepupu kecil yang ompong, yang suka manggil manja gw “Aaaaaaa…… mba Shally aaaaaa”, hahahahahaaaaa selalu doyan gw buat ngisengin dia, hhehehee maph dek iJal. Tapi sayang dia lagi kemping sama temen-temen sekolahnya (dia baru 1 SD). Tapi gak apa bisa ketemu Om Wik, Tante, juga anak wanitanya Esa. Tapi Dek Evannya pesantren jadi hahahaaaa gw minjem sepedanya. Dirumah om gw, kita disediain sayur asem + lele goreng + sambel + tementemennya lele goreng gak tau namanya. Dan inilah gw keluarkan sambel yang gw bawa tadi, hahahaaaa gitu-gitu juga tante gw yang nyuruh gw itu juga minta. Baru malem kita sampe lagi dirumah sepupu gw, ngumpul lagi, ketawa bareng, becanda bareng , juga makan lagi heheheeeee karena keluarga dari nyokap emang penyuka makan. Hingga ada sedikit masalah yang gak etis gw ceritain, yaaa adalah..
Besoknya niat mau pulang pagi-pagi, tapi rencana biarlah menjadi rencana karena kita berhasil pulang jam 11 siang jauh dari perkiraan awal, nungguintante gw yang nyari sarapan nasi pecel (dimana-mana yang dicari nasi pecel, wajar orang Madiun asli) ibunya Anggit yang belanja pisang, nungguin tante gw yang lagi pergi sama mantan suaminya juga anaknya, dan gw, Anggit, sama kakak gw asik tertidur pulas, tidur bertiga samping-sampingan, kayaknya udah lamaaaa bangetttt gak kayak gini, ngerasain fisik yang sama-sama udah pada gede yang gw yakin kita semua makin sayang, padahal dulu klo mandi aja suka barengan hahahahahaaaaa. Hingga tak lama ibunya Anggit dateng juga tante gw yang bawa banyak durian haaaaaaaa, bauuu. Sebenernya gw diajak sama tante gw buat ikut jalan-jalan sama mantan suaminya tapi gw tau klo mereka mau nyari durian buat anaknya yang darah rendah. Karena gw gak doyan, jadi gw tinggal keluar, terus kita semua packing, dan pamitan. Giliran tinggal naik mobil, bupuh Tin nyempetin ngambil taneman dari rumah adeknya itu, astaga dan dia pun gak tau itu taneman punya siapa dia bilang tanemannya bagus jadi bupuh ambil aja...
Pas dikapal, karena dapet parkiran yang kurang enak gak kayak pas berangkat, jadi gw bersama sepupu sama sekali gak diem dimobil. Hingga akhirnya gw, Anggit, sama Intan masuk ke ruangan yang ada AC sama TV nya, niat awal nyari udara dingin, karena matahari sangat menyengat, juga mencari hiburam yaitu tv. Kita bayar Rp 4.000 per orang untuk masuk kesitu. 10 menit kita bertiga masih bisa senyum-senyum tapi setelah itu keluar ucapan ”kok didalem sini lebih berasa goyangnya kapal ya”, ucap gw. ”Kayaknya gw mabok deh Shall”, tambah Anggit. ”Keluar aja yuk”, ajak Intan. ”Yah, sayang duit 4.000 nya, kita belom 15 menit disini, mubajir tauuuu”, tambah Anggit. ”Berarti demi duit 4.000 kita rela mabok laut?”, tanya gw cuek. ”Tapi gw malu klo keluar”, ucap Anggit yang langsung disusul gw berdiri dari tempat duduk buat keluar ruangan itu, karena emang kepala gw udah pusing banget. Mendingan gw ngeliat laut di luar, Angggit duduk lemes dibangku dibelakang gw berdiri, sedangkan Intan dia sih udah ngilang duluan, dia mending ke mobil terus tidur...
Hemmm, keren ngeliat sunset dari kapal. Terima kasih Allah...

Jumat, 14 Agustus 2009

pertanyaan iseng.....

Dalam hidup pasti ada pertanyaan juga pasti ada jawabannya, sekalipun jawabannya tidak tau. Dan gw iseng mencoba bertanya dan menjawab…
Tanya : operator handphone apa yang paling bego di Indonesia?
Jawab : operator handphone gw (jujur...)
Tanya : klo suruh milih, pilih kanan atau kiri
Jawab : kanan lebih baik..
Tanya : mendingan laptop atau komputer PC?
Jawab : komputer PC lah, soalnya punya gw full keisi game. Huahahahaaaaa
Tanya : film korea atau jepang?
Jawab : klo dulu jepang, tapi klo sekarang korea
Tanya : mendingan pake rok atau celana?
Jawab : celana lah, mana punya gw rok (jaman sekolah doang itupun seragam hahahaaaa)
Tanya : mendingan kesasar atau kejebak macet?
Jawab : mendingan kejebak macet karena pernah berkali-kali nyasar dan itu sangat merepotkan.hahahahaaa
Tanya : mendingan telat atau bolos?
Jawab : telat lah, setidaknya ada usahanya
Tanya : mendingan tidur pagi (begadang) atau bangun pagi?
Jawab : mendingan tidur pagi (kebiasaan heheheeee)
Tanya : mending peliara ikan atau kucing?
Jawab : ikan, soalnya klo pup gak bikin repot gw, hehheheee
Tanya : pernah ngalamin kecelakaan kendaraan?
Jawab : pernah, apalagi sepedda..
Tanya : pernah di kejar orang gila?
Jawab : pernah, jaman SMP.
Tanya : buah yang paling lo benci?
Jawab : durian.
Tanya : kata yang paling lo benci?
Jawab : ”DEADLINE”
Tanya : mendingan mie ayam bang saman, atau mie ayam bang ridin?
Jawab : mie ayam bang saman, soalnya dia jauh lebih ramah..
Tanya : mendingan pinter atau cerdas?
Jawab : cerdas..
Tanya : punya sahabat?
Jawab : punya dong, banyak banget malah..
Tanya : klo suruh milih, pilih bunga mawar atau boneka?
Jawab : klo gw gak mau dua-duanya gimana? Gak ada yang di suka..
Tanya : mendingan ketawa atau senyum?
Jawab : senyum, that’s a better..
Tanya : mendingan ketemu setan atau ketemu preman?
Jawab : lebih baik ketemu preman soalnya masih berwujud manusia kan????
Tanya : mendingan bisa nari atau karate?
Jawab : karate lah, gak pernah kepikiran jadi dancer..
Tanya : mendingan naik roller coaster atau ikut arum jeram?
Jawab : arum jeram (walaupun blom pernah), kapok klo roller coaster..
Tanya : mendingan merah atau hitam?
Jawab : hitam soalnya lebih misterius..
Tanya : mendingan baca atau diceritain?
Jawab : baca, karena gw lebih suka bercerita ;)

Begitulah tentang pertanyaan gw juga jawaban gw. Heheheeeeee ;)

Senin, 10 Agustus 2009

sebuah Kematian

Akhir-akhir ini, terfikir akan sebuah kematian. Berawal dari kematian “Mbah Surip” seniman yang membuat bulan-bulan terakhirnya menjadi begitu indah, disusul kematian sang budayawan juga sastrawan, “WS Rendra”. Terlebih lagi belakangan ini ada seorang sahabat yang hampir setiap hari menelpon gw, bercerita banyak tentang hidupnya, kisah cinta, juga pertualangannya. Dalam ceritanya ia bercerita seorang gadis yang dicinta namun meninggal di Semeru. Hingga akhirnya, dia bilang klo umurnya juga udah gak lama. Rasanya, kenapa orang-orang baik selalu terlebih dahulu menghadap sang kuasa.
Walaupun gw sama sekali gak kenal Mbah Surip, WS Rendra, dan sang wanita yang meninggal akibat kecelakaan di Semeru (gw menyebutnya cewek Magelang). Tapi gw yakin klo mereka adalah manusia baik, sangat baik malahan. Dan teringat kembali oleh sesosok Soe Hok Gie. Ehmm, rasa-rasanya memang akhir ini Indonesia ditinggalkan manusia-manusia terbaik yang bangsa ini punya. Dan semakin sulit untuk menemukan manusia-manusia hebat seperti mereka dalam zaman seperti ini. Dan gw harap seorang sahabat yang akhir-akhir ini banyak bercerita tentang hidupnya, tak lekas pergi. Masih mau denger ceritanya, masih mau bersahabat dengannya, juga masih mau minta ditemenin untuk naik gunung perdana.
Hey, kamu itu manusia baik, menutupi kelebihanmu hingga yang kamu mau, manusia lain ngeliat kamu itu memang seperti manusia biasa, semangat....!!! terima kasih akan cerita-ceritanya, entah kenapa obrolan-obrolan itu makin ngebuat gw tau klo gunung adalah tempat untuk manusia terpilih sama dengan menjalankan ibadah haji.
Tapi apakah pantas jika jasad gw ini nantinya ada pada komplek pemakaman di Ranu Pane. I hope...

Mengejar Matahari


Bagi gw film sama halnya dengan cinta, dapat mengubah segalanya. Contohnya film “Laskar Pelangi” garapan Riri Riza. Mengangkat kota Belitung dari filmnya, sebelumnya hanya beberapa orang yang tau klo Belitung adalah kota yang indah sebagai penghasil timah terbesar di dunia, tapi sekarang Belitung sudah rame dengan turis-turis dalam negeri ataupun luar negeri karena apiknya Riri Riza membuat film “Laskar Pelangi” menjadi salah satu film favorit jadi wajar dari sebuah film juga dapat mengubah Belitung menjadi “Negeri Laskar Pelangi”. Sudah banyak juga gw nonton film dari Indonesia, korea, jepang, perancis, amerika, sampe Taiwan pun udah banyak gw tonton. Karena gw orang yang pelupa dan susah inget judul film jadi hanya beberapa aja yang sampe sekarang gw apal, dari banyaknya film itu Cuma satu yang gw kasih nilai sempurna, film Indonesia garapan Rudy Soedjarwo, Mengejar Matahari. Banyak alasan yang buat gw suka sama nih film tapi alasan paling mendasar gw gak tau, yang jelas gw suka sama film ini.

“Orang bilang hidup dimulai di hari ini, waktu kita bangun tadi pagi, bukan hari kemarin, bukan juga besok, tapi gw percaya hari ini dimulai bukan hanya dari kita membuka mata tadi pagi, hari ini dimulai jauh sebelum itu”. “Lepas dari semua beban dan masalah yang kita hadapin ada satu permainan yang selalu jadi ritual kita, sebuah permainan yang hanya kita berempat yang tau, sebuah permainan yang mengharuskan kita berlari sekencang-kencangnya dan berusaha menjadi yang pertama sampai ke sebuah titik di ujung kompleks, permainan yang kita beri nama MENGEJAR MATAHARI”. Itu adalah beberapa ucapan dalam film ini.

Bagi gw, sebuah film tidak mengharuskan untuk memiliki tokoh yang banyak, walaupun tokoh yang bermain hanya 7 orang tetapi klo penokohannya sangat kuat bagi gw itu lebih bagus, seperti film ini, hanya terpaku dengan Ardi, Damar, Nino, Apin, Obet, Rara, bokapnya Ardi, atau nyokapnya Damar.

Ardi
“Gw Ardi, gw selalu tertekan sama disiplin bokap, kayaknya gak bisa salah dikit, apalagi setelah ia berenti dari polisi”. Bagi gw susah jadi Ardi, tertekan akan hidup. Gw selalu suka nada bicaranya Ardi, walaupun kalimat yang keluar dari mulutnya kalimat biasa tapi klo dia yang ngomong kayaknya langsung nyampe ke maksudnya, dan nyuruh hati kita buat mikir akan kalimat itu.

Damar
“Yang ini lain daripada yang lain, Damar. Yang pasti nih dia tuh yang paling jagoan banget klo urusan berantem, bisa dibilang dia yang paling punya nyali dibanding kita berempat, apalagi klo udah denger nyokapnya diomongin beh… panas banget tuh dia, ya tapi kita maklum karenakan bokapnya pergi gak ada kabar dan nyokapnya juga jarang dirumah, ya masalahnya sekarang emosinya yang meledak-ledak malah memperburuk situasi”. Bagi gw dari keempat pemain utama film ini, Damar yang paling keren, soalnya paling berani, paling keker badannya, juga paling cowo banget. Satu yang gw salut, klo dia lagi emosi sama pas adegan dia ngerokok sambil ketawa ngakak, gw bukan perokok juga bukan penyuka rokok tapi ngeliat caranya Damar ngerokok itu kerennn..

Apin
“Apin, klo ngomongin temen gw yang satu ini sih dari kecil cita-citanya Cuma satu, pengen banget jadi sutradara film. Karena dia percaya banget yang namanya waktu gak bisa diulang makanya Apin pengen ngerekam semua itu”. Bagi gw, Apin salah satu yang sikapnya ngebuat dia paling disayang. Bawaannya selalu seneng, selalu ketawa, juga selalu ngebuat temen-temennya menyadari suatu hal. Yang gw bingung sama dia, kok di film ini kayaknya Apin gak punya keluarga ya maksudnya dia tinggal sendirian gitu dirumahnya.

Nino
“Nino, diantara kita nih dia tuh yang paling kaya, paling dewasa, ama paling yang paling tenang. Seneng gw klo udah ngeliat keluarga nino kayak gini, harmonis banget”. Bagi gw, Nino emang yang paling dewasa, nyadarin persahabatan yang dia punya dari perpecahan, paling gak punya masalah, mungkin hidupnya paling bahagia. Waktu itu gw pernah ketemu langsung sama pemeran Nino yang sebenernya, aslinya dia tinggi banget udah gitu kurus banget lagi.

Obet
”Obet, anak yang paling ditakutin didaerah sini, gak banyak yang tau tentang Obet, yang jelas dia udah bunuh orang di depan kita dan kita harus berbuat sesuatu untuk itu”. Bagi gw, Obet gak kalah kerennya sama Damar. Walaupun Obet bukan termasuk dari 4 sahabat ini tapi Obet adalah musuh mereka. Badannya keker banget, penuh tatoan, tindikan dikuping, dan gw berani jamin klo dia buka bajunya, banci-banci taman lawang pasti pada kabur semua atau apa malah doyan, hahahaaaaa.. walaupun di film ini juga dia sama sekali gak ngomong tapi KEREENNNN...!!

Kesukaan gw sama nih film juga pastinya gw suka sama skrip yang mereka baca dan ucapkan. Titien Watimena, bagi gw dia salah satu penulis skrip yang hebat, meraih perhargaan sebagai penulis skenario terbaik dalam film ini, dia nulisnya pake hati jadi klo lo dengerin film ini baik-baik lo pasti setuju klo penulis ini jujur, kayaknya film Mengejar Matahari bukan Cuma sekedar film yang nantinya bisa dilupain tapi Mengejar Matahari itu seperti memang ada dalam kehidupan aslinya. Beberapa perkataan yang gw suka di film ini...

Apin : bah... he... Eh dogol...!!ngeliatin siapa lo?
Ardi : tai lo ah.. apa sih
Apin : haaaa... ngeliatin sodaranya nino ya?
Ardi : emang itu sodaranya ?
Apin : iya, itu emang sodaranya nino jadi ade mau apa ya? Nggak, Bener-bener itu emang sodaranya..
Ardi : lo ngapain lo
Apin : bantu-bantu lo diajakin gw bantuin yuk banyak banget barang nya, ya oke. Haaa ngeliatin apa ayo..


Damar : Obet mana Obet? Bilang ye sama Obet ye. Setan dari neraka gw gak takut...

Ardi : Mar...
Damar : ngapain lo kesini?
Ardi : napa lo?
Damar : gw kira lo kesibukan sama Rara, tai lo.... lo klo suka bilang gak usah nusuk dari belakang, gak ada nyalinya lo emang lo..
Ardi : nyolot sih lo..
Damar : dari kecil lo selalu kayak gitu, alesannya bokap gw gini bokap gw gitu, tai..
Ardi : anjing lo ngomongin bokap gw, gw tanya nyokap lo kemane aja???

Apin : lo jauh-jauh hanya mau nyalahin Damar? Itu temen lo tau gak, besok ada masalah gw yang salah besok lagi nino yang salah, bener gitu…
Nino : udah..
Apin : enggak, udah apanya emang udah ini . Dia nih temen lo nih gak bakal tau apa yang dia punya sebelum semuanya ilang, basi lo...


”Rara, ternyata dia bukan matahari, dia Cuma pelangi yang hadir dengan segala warnanya yang indah tapi hanya sejenak”. ”Bagaimana pun semua hal akan berlalu, suatu hari kita pasti akan terbangun dan tersenyum menyadari bahwa kita pernah melewatinya”. ”Apin emang bener, orang lain boleh aja dateng dan pergi tapi, yang namanya sahabat sejati akan selalu ada di hati dan buat gw, Damar, Apin, dan Nino adalah matahari sebenarnya, mereka selalu ada dan gak pernah pergi”. Beberapa ucapan dalam film ini.
Gw percaya hidup sama berartinya dengan persahabatan. Ketika gw mulai nonton film ini, gw tersenyum ngeliat 4 sahabat yang punya pribadi berbeda dan mereka saling melengkapi, apalagi pas peralihan dari masa kecil ke masa remaja itukan mereka lari, waaahh rasanya gw merinding dan tanpa sadar juga air mata gw netes, serunya pas mereka berantem sama genknya Obet, berantemnya Ardi sama Damar bikin lo ikut emosi, saran gw di bagian mereka berantem cocok buat lo yang gak bisa ngelampiasin amarah lo, atau sedihnya waktu Apin meninggal ditusuk sama Obet, berantem sama Obet lagi yang akhirnya ditembak mati sama Damar, sedihnya ngeliat video yang dikasih Nino ke Ardi, waktu mereka lari ngejar Damar yang udah di mobil polisi, tersenyum karena Ardi yang udah mau jadi polisi, Nino yang keterima S2 di Amerika, merinding lagi ngeliat mereka lari sambil gak sadar air mata gw netes lagi. Huft...!!
Hemm... film emang bisa ngebuat suatu hal menjadi lebih dimengerti... thanks buat Rudy Soedjarwo yang udah bikin film keren banget, juga Titien Watimena yang tulisannya two thumbs up ;D

Senin, 27 Juli 2009

Dimensi Waktu???

Pertanyaan terbesar dalam hidup gw sampe saat ini. Dimensi waktu emang beneran ada?
Dimensi waktu, hahaaaaha. Sebenernya gw juga kurang tau apa namanya, jadi penjelasannya seperti ini, ada film yang pernah gw liat. Sekitar 5 anak muda yang pergi naik gunung tapi di puncak sana mereka malah minum” terus klo ngomong suka ngaco, yaaaa at lease melakukan hal yang emang gak boleh dilakukan buat orang yang lagi naik gunung. Terus pas mereka turun dari puncak mereka kesesat, dan akhirnya kehabisan makanan. Akhirnya tim SAR nyatain klo mereka ilang di gunung, sebenarnya mereka hampir ketemu. Jadi, salah satu dari tim SAR ada kakak dari salah satu korban yang ilang itu, pas nyari di hutan, pendaki yang ilang ngeliat kakaknya yang termasuk tim SAR itu, ketika pendaki manggil-manggil kakaknya, kakaknya gak denger, jadi gagal ditemukan, terus ternyata temen kakaknya itu juga pernah ilang di hutan gunung tersebut. Jadi dia pernah ilang sama temenya, jadi ilang berdua. Dan dia pun ngalamin hal yang sama dia bisa ngeliat tim SAR yang lagi manggil-manggil namanya tapi tim SAR itu gak bisa tau, ada batas yang ngebuat mereka gak bisa ngeliat sebuah ruang. Ketika si teman kakaknya itu yakin klo dia bisa ditemuin at lease bisa keluar dari ruang itu, justru dia benar-benar bisa keluar dan ditemukan tim SAR. Dalam keyakinannya itu dia selalu berdoa, dan terus yakin klo dia bisa bebas. Balik lagi sama 5 orang pendaki yang kesasar, akhirnya mereka percaya klo mereka bisa ditemuin, dan yaaa mereka bisa ditemuin akhirnya.
Teruss… gw pernah baca novel, di dalam ada cerita ketika dia ilang di gunung Semeru, di hutannya. Jadi, pas masuk hutan pendaki itu bengong saat berjalan nyusurin tapak hutan. Walhasil dia kepisah dari rombongannya, bermalam di hutan, sendirian, gak tau harus apa, padahal jarak dia dari rombongan gak lebih 4 meter saat jalan, dingin angin malam juga suara binatang yang gw yakin pasti bikin bulu kuduk merinding tebel. Terus dia berdoa, yakin klo dia bisa keluar dari hutan, walhasil dia terus nyusurin hutannya dia gak tau jalan mana yang harus dipilih tapi dia selalu yakin klo dia bisa keluar dari hutan, hingga akhirnya dia bisa keluar dari hutan itu juga.
Teruss… temen gw pernah cerita, nyokapnya waktu jaman sekolah dulu pernah ngikutin acara semacem camping gitu, nah di sekitar tempat campingnya ada ladang jagung, terus temen-temen nyokapnya temen gw ngambil jagung dari ladang itu, padahal sebelumnya ada yang bilang klo gak boleh ambil jagung dari ladang itu bisa bahaya. Dan lo tau apa??? Temen-temennya nyokapnya temen gw ilang. Gak tau kemana?? Gak ada aja, kayak ketelan bumi…!!!
Dan masih banyak lagi, dari cerita sobat-sobat gw yang doyan naik gunung. Ada yang ilang di gunung tapi ketemunya Cuma tasnya aja, slayernya aja, senternya aja, sampe jaketnya aja, tapi jasadnya gak pernah ditemuin makanya suka ada batu nisan di gunung tapi fungsinya sebagai tempat ditemuinnya barang yang tertinggal dari pendaki yang ilang.
Gw gak tau itu bener ada atau enggak, tapi gw percaya klo emang ada satu dimensi yang bisa ngebuat perbedaan ruang kehidupan. Jadi, tinggal lo aja mau percaya atau enggak…

Selasa, 14 Juli 2009

ada cinta di angkot

Sebenarnya ini salah satu kisah fakta gw, yaaa cukup malu juga buat nulisnya dan naruhnya di blog ini, tapi ada satu sahabat yang bilang “walaupun kehidupan cinta lo gak sebagus kehidupan persahabatan lo, tapi lo punya cerita keren tentang kehidupan cinta lo, coba lo tulis deh.. klo gak gw yang tulis” katanya. Sebelum sahabat gw yang menulis kisah percintaan gw, lebih baik gw duluan yang nulisnya daripada ceritanya jadi ngawur haaaaahaaaaa, yaaa kali aja ini cerita laku jadi kan royalty gak kemana-mana, ke gw aja. Hahahaaaaa…
Gw inget banget waktu itu gw masih kelas satu SMA, tepatnya hari-hari ulangan semester pertama, di sekolah gw waktu itu duduknya diatur yaaa pokoknya kelas gw waktu itu satu kelas sama kelas sebelas IPA 2, jadi yang duduk disamping gw anak kelas sebelas IPA 2, klo gak salah waktu itu sebelah gw namanya kak Taufik.
Di hari pertama gw ulangan gw blom begitu perhatiin seseorang yang nantinya justru jadi pusat perhatian gw, hahahaaaa. Sampe akhirnya ada satu guru agama yang nagihin duit natal nah satu kalimat yang gw inget dari mulutnya waktu tuh guru nagih tuh orang, “Emang disekolah ada acara natalan, ya? Baru tau..,”, ucapnya polos tanpa dosa yang waktu itu padahal acaranya tinggal itungan mingguan. Bagi gw itu pertanyaan konyol, gw yang muslim aja tau klo sekolah tuh bakalan bikin acara natal, dan saat itu gw juga tau klo gw sama dia beda keyakinan. Esokannya dia juga melakukan hal ngaco, waktu itu gw lupa pas ulangan apa yang jelas pengawas ruangan gw itu guru bahasa inggris yang selalu maksa muridnya ngomong bahasa inggris walau ngaco sekali pun. “Miss, toilet sebentar ya..” pintanya waktu itu yang terlihat tergesa-gesa. Dengan bahasa Inggris yang fasih, guru gw meminta manusia itu berkata dengan bahasa INggris. “Aduhh, miss gak keburu miss, sebentaran doang kok”, dengan tampang melas yang lucu juga tampang bĂȘte guru gw, walhasil manusia itu dapetin izinnya.
Satu minggu terasa cepet banget, dan gw selalu mencoba ngeliatnya dari koridor kelas, dari tangga, dari kantin, dari lapangan klo lagi upacara, dari sela ramenya manusia-manusia yang telat tiap pagi, juga gw liat dia di angkot. Satu hal yang bikin gw seneng klo dia itu satu angkot sama gw haaaaaahaaaa. Gw selalu berharap klo gw bisa satu angkot tiap pagi sama dia. Waktu itu klo gw ditanya kenapa sekolah gak bawa motor aja, gw selalu jawab klo naik angkot kan bisa bengong????? Sbenernya sih biar gw bisa ketemu manusia itu. heheee
Sampe akhirnya gw naik kelas sebelas dan dia dua belas, semakin sering juga waktu itu gw satu angkot sama dia. Yaaaaa gak jarang juga telat bareng. Yang jelas, tahun-tahun itu gw selalu ngeliatin dia. Sampe akhirnya gw salah ngomong yang bikin gw harus ngaku sama sobat gw satu kelas tentang orang yang lagi gw suka, dan gw bilang nanti klo kita mau naik kelas. Dan akhirnya sesuai janji gw, gw ngaku dengan bantuan buku BTS yang dipunya kakaknya sobat gw. Dan gw hanya menunjuk foto manusia itu, dan itu berhasil bikin temen-temen gw bilang “Kok dia sih???” ucap mereka. Mereka bilang tuh orang sukanya bercanda tapi pinter, iyalah rata-rata nilai UAN nya kan 9 ke atas. Udah begitu dia itu jail, doyan banget ngobrol, ketawa, tukang telat, dan satu hal yang bikin gw mikir berulang kali klo dia beda keyakinan sama gw.
Tiap inget dia gw jadi inget sama ramalan temen gw buat gw. Jadi sebelum gw masuk SMA, gw sempet diramal temen les gw, dia bilang nanti gw bakalan dapet banyak temen, terus nanti gw bakalan suka sama cowok tapi tuh cowok gak tau klo gw suka ma tuh orang dan ada satu hal yang bikin gw nantinya berfikir kembali tentang tuh cowok, bukannya mau percaya sama ramalan-ramalan, tapi kok kayaknya bener yaaa…
Dengan bantuan temen gw yang kebetulan kakaknya satu kelas sama manusia tersebut, gw bisa ngedapetin no handphone tuh orang, alamatnya, marganya, yaaa tentang dia lah. Seneng banget waktu itu. Gw sempet sms an sama dia waktu itu, dan gw pake no lain buat sms an sama dia soalnya bisa berabe klo gw pake no gw yang biasanya bisa langsung tau dia. Karena gw gak ngaku siapa gw sebenernya, sampe akhirnya dia lulus dan gak pernah kesekolah lagi baru gw ngaku yang sebenernya, dia sempet kecewa klo gw ngakunya setelah dia lulus, tapi sejak itu juga gw mundur tepatnya satu tahun yang lalu klo gw memutuskan buat ngelupain, yaaa bukan dilupain juga yaaa anggep aja klo itu salah satu kisah gw di SMA itu, dan biarin jadi kenangan aja… Karena gw juga gak pernah berfikir buat pacaran sama tuh orang bagi gw, ngeliatin dia diangkot di jam 7 kurang beberapa menit bagi gw itu udah cukup. Ada soundtrack gw buat dia lagunya Yovie the Nuno / Seperti BIntang.
Andai saja engkau tau
Resah ku karenamu
Andai aku dibenakmu
Alangkah indah dunia
Bila ada satu nama kurindu selalu sebutkan namamu
Seperti bintang indah matamu
Andaikan sinarnya untuk aku
Seperti ombak debar jantungku menanti jawabanmu
Pernah aku dengar darimu
Engkau kini sendiri
Namun adakah kau dengarkan aku yang benar inginkan kamu
Seperti bintang indah matamu
Andaikan sinarnya untuk aku
Seperti ombak debar jantungku menanti jawabanmu
Mungkin aku terlalu
Berharap yang tak tentu
Adakah aku, dihatimu........

Semua Kenangan

Ada cerita sedikit tentang kenangan gw yaaa mungkin beberapa tahun sebelum ini. Jujur gw seneng inget-inget suatu hal yang sekarang bagi gw itu konyol, hahaaaaa…
Masih inget film ‘Pertualangan Sherina’, klo gak salah waktu itu gw kelas 4 SD. Waktu itu gw punya temen inisialnya R (cowok). Dia itu bisa dibilang sahabat cowo gw yang lumayan deket waktu itu, at lease sebelum kejadian itu…. Hingga akhirnya muncul lah film Pertualangan Sherina ini,
Gak tau kenapa waktu itu gw berantem sama R, lama-lama nyangkut-nyangkutin film ini, yaaa pokok nya kita marahan. Klo ngobrol yaaa ditulis dikertas, sampe temen-temen gw yang lainnya duga klo gw sama dia sama-sama naksir yaaaa kumatlah penyakit anak SD, gw sama R berhasil diceng-cengin sampe kita lulus SD, waktu yang sangat lama bagi gw. Semenjak temen-temen gw ngecengin gw, kita berdua bener-bener gak pernah ngobrol lagi, jangankan ngobrol klo gw sama dia papasan aja temen-temen gw udah hebohnya setengah mati, ya malu lah gw sama dia. Jadi gak salah juga klo guru gw juga tau klo gw diceng-cenginnya sama R.
Sampe akhirnya di kelas 5 dia ngirim surat ke gw, isi nya minta maaf sambil nawarin gw mau kaset Sheila 0n 7 gak yang baru, dengan nyolotnya gw, gw waktu itu minta poster jumbo Sheila on 7 yang dia punya plus kaset barunya plus stiker-stiker Sheila on 7 yang dia punya. Hahhaaaa. Trus dia malah nulis klo dia ‘suka’ sama gw Haah?? Kayaknya gw masih SD tapi kok tuh bocah bisa suka ma gw hahahaaaa. Gw mikir lamaaaa banget, yaa walhasil gw tolak, waktu itu gw mikir gw takut masalahnya gw gak jadian sama dia aja temen-temen gw udah heboh apalagi klo jadian. Huaaaaa…
Setelah penolakan itu, tiap dia ngeliat gw, dia buang muka tapi ninggalin senyumannya hahahaaaa ya gw juga buang muka soalnya klo gw senyumin bisa-bisa gw ketawa ngakak, di cengirin sama cowo yang badannya bisa dibilang paling bongsor dari temen-temen lainnya. Berasa dicengirin ma kingkong hahaha…
Hingga sekarang tiap gw ketemu dia ada perasaan aneh, mungkin dia juga. Tapi selesai SD gw Cuma ketemu beberapa kali doang mungkin 5kali doang. Hingga akhirnya gw tau satu hal, waktu sobat gw main kerumah gw yaaa bantuin gw ngedisain gw setel lagu soundtracknya Pertualangan Sherina, trus dia bilang “Masih didenger aja lo lagu lama banget”, kata temen gw. Trus temen gw yang satunya nyautin. “Kan itu lagu kenangan dia sama R”, ucap sobat gw yang bikin gw syok. “Jangan sotoy dehh”, balas gw waktu itu. “Ya elah, tau lah gw orang R sendiri yang bilang ke gw waktu masih SD, dia bilang klo lo mirip sama Sherina makanya dia suka sama lo”, ucapnya. “Ohhh jadi dulu beneran suka”, balas temen gw yang satunya. Dan gw hanya terdiam sok sibuk ngedisain. Hahahaaaa…
Lo tau lagunya FiveForFighting yang 100years?? Dulu ada temen gw SMP yang request nih lagu ke salah satu radio yang sering gw dengerin, klo dibilang gw naksir sama dia gak juga lah walaupun fisikili dia keren tapi jujur gw gak pernah punya minat pacaran sama tuh bocah, mungkin gw udah ilfill kali sama tuh orang, hahaaaa. Seneng temenan sama dia, soalnya dia tau klo gw tau kejelekannya makanya gw sama dia klo ketemu obrolannya pasti ngaco gak ada arahnya klo ngobrol, paling ujung-ujungnya ketawa ngakak, dan gw sama dia gak pernah curhat-curhatan yang sampe gimana-gimana Cuma obrolan ngaco, kayak ngetawain kebegoannya dia sama gw. Hahaaaa…
Hingga akhirnya di radio yang sering gw dengerin, gw onair. Tuh penyiar sampe apal tiap kali gw request lagu yang sering gw minta 100years nya FiveFOrFighting, dia bilang ada lagu lain gak, dan gw selalu menolak karena gw maunya lagu itu, tapi makasiih buat penyiar radio kondang di Indonesia itu, walaupun tuh lagu udah 5 tahun yang lalu tapi lo masih mau puterin. Hahahaaa…
Mengejar Matahari, mungkin klo orang yang baru kenal gw pasti bilang klo wajarlah klo gw suka sama nih film, tapi lain hal sama temen-temen gw mereka udah apal banget klo film favorit gw Mengejar Matahari dan gw lebih milih nonton film Mengejar Matahari ketimbang film horror, gw punya 3 vcd juga 2 dvd film ini, tapi kayaknya masih kurang???? Dan jangan pernah nanya gw udah berapa kali nonton film itu heheeee.
Film Indonesia pertama yang bikin gw nangis dari awal mulai sampe selesai. Alasannya karena gw punya kenangan tentang sahabat yaaa sedikit beda sama alur cerita nih film, tapi intinya sama. Cuma tuh film yang bisa ngewakilin rasa kangen gw sama sahabat kecil gw di salah satu kota milik Indonesia. Gw selalu suka dengan kata-kata “Orang lain boleh aja datang dan pergi tapi yang namanya sahabat sejati akan selalu ada dihati” kutip gw dari film itu. Yaaa terhitung dari gw nonton tuh film jadi gak heran juga klo gw sedikit apal skrip tuh film. Heheheeee
Dan sampe detik ini pun gw masih naruh film Mengejar Matahari di urutan pertama gw. Heheheee…
Terus tau lagunya Yovie The Nuno yang Seperti Bintang. Punya pengalaman waktu gw kelas 2 SMA, gw suka sama kakak kelas tapi tuh orang gak tau klo gw suka sama dia, gw Cuma suka ngeliatin dia aja, apalagi klo satu angkot hahaaaaa. Ada hal yang emang gw gak bisa nerusin perasaan gw bukan karena apa-apa, kadang orang bilang perbedaan itu indah, perbedaan itu perlu ada tapi bagi gw perbedaan itulah yang buat gw mundur pelan-pelan, tentang prinsip hidup. Jadi, sampe sekarang gw hanya cukup mengenangnya, bagi gw apapun yang terjadi dalam hidup walau itu sangat pahit janganlah dilupakan karena kita tak mampu belajar dari itu, lebih baik menyimpan rapi dan mengenangnya, lalu tersenyum untuk mengenangnya kembali, karena gw percaya suatu hari nanti ada masa nya kita ingin melihat sekilas masa-masa kita dulu.
Satu tahun berlalu dari lagu Seperti Bintang. Ada seseorang yang gak sengaja gw kenal, cowo. Dewasa, baik, dan menyenangkan cukup lama untuk mengenal dirinya beberapa bulan kemudian gw bingung sama rasa yang gw punya, dan itu gw rasakan sampe sekarang. Gw gak tau gw beneran suka sama dia atau Cuma rasa bangga aja, satu kata buat dia ‘bingung’. Hingga akhirnya gw tau klo dia jadian sama seorang wanita dan mungkin wanita itu jauh berbeda sekali sama gw, dia feminim, alim, kayaknya otaknya juga gak error kayak gw yang kadang klo mikir suka aneh, dan mungkin dia lebih dewasa dari gw, iyalah umur gw sama tuh cewek aja beda…
Gak tau apa rasanya, ada rasa gak ihklas buat ngerelain manusia itu, tapi dilain pihak, gw mikir klo manusia itu sama gw, apa iya gw bisa jadi orang terbaik buat dia, secara kelakuan gw yang kadang bikin temen-temen gw bilang klo gw ‘error’. Yaa kadang gw juga mikir klo gw emang disuruh Allah buat nikmatin hidup aja dulu, hidup bebas. Gw yang gak suka diatur-atur, gw gak terlalu suka ditanya ‘lagi dimana’, ‘lagi ngapain’, gw yang pelupa, gw yang menyendiri, gw yang masih suka mementingkan persahabatan ketimbang sebuah cinta, gw yang masih rada takut menjalin hubungan karena gw takut nangis gara-gara cinta soalnya kayaknya cengeng aja klo nangis gara-gara cinta makanya gw blom siap nangis gara-gara cinta mendingan ketawa bareng-bareng sama sahabat-sahabat gw hahaaaa…
Setelah gw tau seseorang itu jadian sama cewek lain, gw selalu dengerin lagunya Dygta yang Masih Untukmu. Lirik yang keren untuk seseorang yang memendam cinta kayak gw….

untuk Indonesia

InAku terdiam ketika matahari akan berpamit pada ku
Meninggalkan warna orange seakan mengajakku mengerti akan sesuatu
Mengajak setetes air mataku turun tak terbendung
Seakan nafasku sesak untuk beradu dengan rasa yang terjadi dalam hati
Terdengar tak jauh dari aku terduduk suara seorang yang lagi mengaji menunggu waktu magrib
Dan tak lama dari itu ku mendengarnya kumandang itu..
Makin sesak dada ini, mengenang segala nya apa yang sedang terjadi
Dan aku masih disini…
Berada dalam pelukan ibu pertiwi
Mencoba merasakan hangat peluknya dalam jiwa yang tak nasionalis
Rasa malu ketika Negara ini dalam masalah dan aku hanya mengeluh akan itu
Maaf, mungkin aku bukan seorang pejuang sejati dan mungkin aku juga bukan mereka
Bagi ku berada di pojokan kota di negara Indonesia ini adalah satu kecintaan terbesarku pada Indonesia
Tersenyumlah Indonesia, karena masih banyak anak muda yang peduli akan mu
Dan dari sini lah akan lahir para sang pemimpin
Dari tanah terwangi di Indonesia, dari udara terwangi di Indonesia, juga dari negara tercinta Indonesiaku
Sampai nanti akan selalu ada dihati
Terus bersinar, terus berjuang, dan teruslah bertahan
Masih ada pohon besar yang rindang dengan daunnya untuk mengalangimu dari deras hujan
Masih ada air bening yang bersih untuk menghapus dahagamu
Dan akan selalu masih ada rakyatmu yang akan tersenyum dengan segala perjuanganmu
Karena Indonesia...

Sabtu, 27 Juni 2009

GARUDA DI DADAKU...

kemarin gw sempet nonton film Garuda di Dadaku, sepulang gw dari sekolah niatnya mau cap 3 jari tapi gak jadi. terus jadinya gw nonton aja sama si Diah.

timbul kembali rasa-rasa sepeti gw nonton film Mengejar Matahari. merinding, senyum-senyum, mules karena deg-deg an, sampe akhirnya gw hampir nangis juga. heeheheee.

dan gw percaya satu hal. manusia yang berhasil adalah manusia yang memiliki sahabat disampingnya, dan memiliki mimpi juga semangat dalam jiwa nya.
gw yakin....

tapi satu lagi, gw percaya orang-orang besar dahulu, mereka terkenal karena mereka memiliki catatan hidup tentang nya.

Senin, 22 Juni 2009

tentang yang terbangga..






Kadang sebagai manusia biasa gw jujur ngerasa sirik sama apa yang dipunya temen gw, tapi ketika rasa itu datang membisikiku, hatiku langsung berucap dan memberikan tulisan ke otak gw “BOKAP”. Ya… ketika rasa sirik datang, cukup mudah bahkan sangat mudah untuk menghapus rasa sirik itu, gw hanya memikirkan bokap. Temen yang lebih cantik, temen yang lebih pintar, temen yang lebih baik, atau temen yang punya segalanya yang gw gak punya, tapi itu wajar bagi gw, tapi bagi gw lebih menyenangkan lagi karena gw punya apa yang gak dipunya sama temen-temen gw. Hahahahaaa. Memang rasa-rasa nya seperti anak kecil saja, sirik sama apa yang di punya orang lain, tapi gw gak peduli sama itu semua yang gw tau gw bersyukur sangat punya bokap kayak dia.
Gw bukan terlahir dari keluarga yang mampu membeli segala hal yang gw pengenin, dan gw juga bukan hidup dalam lingkaran keluarga yang membuat manja. Bokap-nyokap guru SMP, orang bilang gaji guru itu dikit tapi asal lo tau tiap tahunnya gaji guru itu nambah bukan??? Heheheee. Gak usah ngomongin gaji, karena gw bukan mau ngomongin hal satu itu gw hanya pengen ngomongin seseorang yang menjadi inspirasi dalam hidup.
Nyokap yang guru matematika, jujur gw ngerasa matematika gw lebih ahli dibanding kakak gw hahahahaaaaaa, tapi yang jelas kakak gw lebih pinter dari gw.hahahaa. Kata nyokap gw juga bener tuh..!! tapi maaf, klo selama SMA nilai turun drastis.hahahaha. ada hal yang masih gw inget pas kelas 2 SMA, kelas gw di ajar sama guru yang super killer, yaaa gak heran juga ada temen gw yang pingsan diajarin dia,hahaha. Nah, suatu ketika gw ngomong klo bilangan di belakang koma itu dibacanya satuan misalnya gini 0,15 di bacanya nol koma satu lima, bukan nol koma lima belas. Nah, tuh guru nanya gw alesannya apa, dan saat itu juga gw baru inget klo gw lupa alesannya, whats??? Gawat gw beneran lupa!!! Tapi gw inget waktu nyokap jadi guru gw waktu gw SMP, memang membaca pecahan seperti itu yaaa memang seperti itu. Walhasil gw pasrah bilang klo gw lupa alesannya, hehehee. Dan itu berhasil bikin temen-temen gw dag dig dug karena gw yang kekeh sama jawaban gw, sorry…
Bokap, dia guru geografi. Sebagian temen gw udah tau klo gw sedikit bisa pelajaran geografi karena bokap, iyalah gimana gak ngerti tiap mau ulangan, gw nanya 1 kalimat bokap jawabnya 1 paragraf. Mungkin karena gw orangnya seperti ini jadi gw sangat nyambung sama bokap. Bokap guru yang mantab, jadi dia sering disuruh keluar kota gak begitu tau juga gw, yang jelas mungkin semacam memantau sekolah-sekolah di daerah… Bima, Belitung, Lampung, dan gw lupa, tapi yang terakhir Menado, ini yang akan gw certain.
Walaupun gw gak ikut ke Menado, tapi dia selalu cerita keadaan disana, gw gak peduli dia gak bawa oleh-oleh yang jelas itu kamera harus keisii sama foto-foto. Bokap emang suka banget buat mendokumentasikan kejadian-kejadian yang kita alamin. Dia mulai cerita dari bandara Jakarta, gw liat ada foto pesawat Lion Air, salah satu merek penerbangan yang dia naikin. Dia sendirian pergi ke Menado, terus dia mulai ambil foto bandara Sultan Hasanuddin di Makassar, bagi gw bandara nya cukup bagus. Karena dia transit jadi dia naik ke Menado, tepatnya menuju bandara Sam Ratulangi, asal lo tau gw baru tau klo bandara Menado itu namanya Sam Ratulangi gw kira bokap gw mampir ke kampus Sam Ratulangi.hahahahaaaa.
Terus dia lanjut menyusuri sekolah-sekolah disana, disela cerita nya dia tetep ngeluh sama harga penginapan yang mahal padahal fasilitas gak seberapa, tapi tolong yaaa pah, kayaknya itu dibayarin deh tapi kenapa bilang mahal toh papah gak keluarin duit... dia juga bingung nyari makanan disana, hahahaaa. Di Belitung boleh nyirikin anaknya, klo dia makan ikan bakar dipinggir pantai tapi di Menado hahahaaaa bingung kan nyari makan. Tapi kasian juga dia bingung nyari makanan eh keluarganya di Jakarta malah pada makan-makan ngerayain ultah nenek.


Ternyata disana sawah masih eksis ya... ini foto-foto yang gw ambil dari jepretannya, keren juga disana. Dia juga sempet cerita waktu dia ke tempat 5 agama itu, gw lupa namanya yang jelas disana kita harus naikin ribuan anak tangga dan di atas sana ada kayak tempat ibadah 5 agama gitu.
Dan perjalanan nya dia selesaiin dengan ngambil awan dari dalam pesawat. Sekarang masih nanya kenapa gw bangga punya bokap kayak dia??? Satu hal yang gw tau, orang lain boleh tersenyum dengan harta yang mereka miliki tapi gw cukup tersenyum mendengar cerita dari bokap gw. Yeah.. bukan untuk menyindir, maaf..!! tapi kita semua punya hal yang berbeda dan apa salahnya kita sama-sama menikmati apa yang kita punya masing-masing, dan bercerita begitu indahnya hidup...

sahabat kecil...

Ketika gw memulai menulis tulisan ini, gw mencoba mendengarkan lagu Mengejar Matahari dari Ari Lasso, timbul lagi rasa kangen pada masa kecil gw bersama sahabat-sahabat gw. Dulu, gw selalu bermain sama mereka. Aditya Zul Akbar (A Dit), Langi Yudhis Tiara Fadla Effendey (Yudis, kakak gw), dan Adelia Anugrah Chissi Akbar (Chiki, klo gak salah seperti itu nama lengkapnya). Jadi, A Dit kakaknya Chiki. Kita selalu main berempat, rumah kita berhadapan jadi bukan masalah buat kita untuk ketemu tiap jam.
Gw masih inget waktu kita berempat bikin telepon-teleponnan pake kaleng yang dihubungin sama benang layangan yang tebel itu. Kaleng pertama ditaruh di kamar gw yang punya jendela yang besar untuk ukuran anak SD bahkan gw sering kabur lewat jendela klo gw disuruh tidur siang. Terus kaleng yang satunya ditaruh dikamar kakaknya A Dit yang juga tetehnya Chiki, kita manggilnya Teh Alit. Nah, lewat telepon-teleponan itu kita ngobrol gak penting atau ngobrol karena gak boleh keluar rumah buat main. Atau gak, kita main di kolam ikan rumah gw. Ada hal yang sangat gw inget, jadi waktu tuh kolam baru jadi at lease blom ditarohin ikan. Gw sama mereka berenang di kolam itu, ya sekitar 5x2 meteran. Cukup menyenangkan saat itu karena udara sejuk dari 2 pohon disamping kolam ini, pohon jambu air juga belimbing. Mulai saat itu, tempat ini jadi tempat favorit kita main.
Dulu, ada lapangan yang luas banget deket rumah gw wajarlah rumah gw bukan diperumahan ataupun kompleks yang punya lahan gak luas-luas amat. Tapi walaupun gw tinggal di salah satu gang, bagi gw bukan masalah karena cerita kecil gw ada di gang rumah gw. Balik lagi ke lapangan yang luas, jadi waktu itu A Dit baru disunat terus dia dibeliin sepeda, karena adenya yang super jail itu walhasil kita minjem sepeda barunya tanpa ijin buat main kelapangan itu, saat itu nasib tuh sepeda cukup menyedihkan untuk sebuah sepeda yang baru dibeli. Sambil main sepeda di siang bolong, gw sama Chiki nyari buah dari taneman semacem rerumputan karena dia tumbuh bebas, jadi buahnya yang mateng rasanya tuh kayak tomat, tapi klo sekarang sih udah gak ada, kalaupun mau nyari adanya di hutan.hahahahaaaa. kadang kita berempat klo udah cape main sepeda kita istirahat dibawah pohon yang gede banget saat itu, mungkin pohon beringin.
Biasanya tiap hari liburan kita main masak-masakan tapi bukan masak-masakan yang kompornya gak bisa dinyalain, justru kita masak beneran, jadi tiap kali kita main masakan Teh Alit selalu ikut yaaa itung-itung buat ngejagain kita berempat. Nasib gw sama Chiki gak jauh beda saat itu karena umur gw sama dia Cuma beda 1 tahun, jadi mereka dengan gampang menyuruh gw sama Chiki buat beli minyak tanah dan itu kita selalu lakukan setiap main masak-masakan ibaratnya tugas wajib. Seinget gw, gw Cuma perlu duit seribu buat dapetin sebotol plastik minyak tanah. Klo tugas kakak gw Yudis, dia dapet suruhan nyari kayu kering sama nyalain api. Klo A Dit dia dapet tugas yang paling penting, ngambilin makanan yang mau kita masak dari rumahnya, dan Teh Alit ini lah yang kebagian masak yaaa karena umurnya dia paling tua, heheheheeee. Setelah makanannya jadi, kita semua harus makan itu masakan dan itu adalah konsekuensi dari main masakan ini.
Ketika umur kita nambah gede, kita lebih asyik main basket. Jangan salah main basket kita ini sama aja main ’Smack Down’, jadi dulu ada rumah kosong dibelakang rumah Chiki nah rumah ini diancurin terus dibikin lapangan basket. Saat itu main basket sama mereka cukup membuat gw beruntung, yaaa setidaknya gw bisa diandelin buat main basket waktu tanding antar kelas tapi itu juga jamannya gw SD.hahahaa...
Oh yaaa, disamping rumah kosong itu ada halaman yang cukup luas buat kita main volley atau gak kasti atau gak lagi petak umpet, dan gw paling benci main petak umpet karena lo harus ngumpet sendirian sedangkan gw orang yang penakut dan klo giliran jaga, bagi gw itu pekerjaan yang aneh nyari-nyari orang yang lo gak tau mereka ngumpet dimana. Atau gak klo gw Cuma main berdua sama Chiki, kita berdua duduk di pembatas provinsi yang gak jauh dari rumah kosong yang udah dirombak jadi lapangan basket. Rumah gw memang perbatasan antara jakarta barat dengan tangerang. Di pembatas itu gw selalu cerita tentang suatu hal begitupun dengan Chiki. Pemandangan dari batu pembatas itu bagi gw lumayan, karena dikelilingin sama lapangan luas klo lagi musim layangan ini salah satu tempat yang cocok buat ngeliatin layangan.
Banyak cerita yang ada dengan gw juga mereka, dari ngerujak bareng yang bikin maag nya A Dit kumat, main sepatu roda bareng, main sepeda, main lompat karet (buat Chiki, lo yang paling jago), sampe main rumah hantu-hantuan. Tapi itu semua terhenti ketika gw tau klo orang tua Chiki cerai...
Sempat merasa gw benci sama orang tua Chiki, persahabatan selama gw kecil mungkin dari gw bayi akan selesai. Dan akhirnya gw tau klo mereka akan pindah ke Bandung. Waktu itu gw masih kelas 6 SD dan mereka pindah waktu gw awal masuk SMP. Gw nyesel banget waktu gw gak sempet nemuin mereka waktu mereka pergi ke Bandung, maaf...
Hari-hari berganti hingga waktu itu genap satu tahun, mereka kembali. Walaupun mereka gak pindah ke Jakarta tapi hampir tiap liburan panjang mereka ke Jakarta buat nemuin bokapnya yang rumahnya di depan rumah gw...
Hingga akhirnya tak lama dari itu ada satu film yang mewakili gw, Mengejar Matahari. Sejak saat itu gw tau ”Orang lain boleh aja dateng dan pergi tapi yang namanya sahabat sejati akan selalu ada di hati”. Yaaa, walau mereka di Bandung sana tapi yang namanya sahabat gak akan terganti. Dan juga benar yang dikatakan oleh Sherina, ”Mengapa bintang bersinar, mengapa air mengalir, mengapa dunia berputar lihat segalanya lebih dekat dan kau akan mengerti...”
Terima kasih Tuhan, telah memberikan cerita sahabat yang terbaik. Dan mereka akan selalu ada.

Kamis, 18 Juni 2009

yang ada dalam otak gw.

dalam otak gw selalu menolak gw untuk memberikan tepukan tangan kagum gw buat orang-orang yang mendapatkan nilai bagus, hidup mewah gelimang harta, atau apalah namanya..
tapi kenapa otak ini selalu menyuruh gw untuk selalu berdiri, bertepuk tangan keras, dan tersenyum bangga pada apa yang gw lihat seperti, pentas teater, lukisan temen gw yang keren gila, cerita sobat-sobat yang abis dari turun gunung, atau para manusia yang berani menantang hidupnya.

sebenernya yang gw mau tulis pernah gw tulis sebelumnya di Facebook (masih eksis ajahh) gw, tentang impian juga mimpi gw.

sempet gw berfikir tentang bokap juga guru ekonomi gw, yang bisa dibilang seorang guru yang selalu bikin gw sirik akan kehidupan. bokap gw guru geografi mungkin tiap semester dia keluar kota, gw gak tau dia ngapain semacem mantau sekolah di daerah-daerah gitu, mungkin.
terakhir gw nulis ini, dia masih di Menado, hari ini balik sih..

balik lagi tentang mimpi gw.
mungkin suatu hari nanti gw di tawarin buat jadi guru relawan di pedalaman pulau nan sejuk Pulau Irian. yeahh, entah kenapa di Indonesia tercinta gw berfikir akan pulaau itu baru kalimantan, terus jawa, baru deh pulau-pulau kecil daerah timur juga tengah Indonesia.

terus... gw dikasih waktu 1 bulan buat jadi guru relawan, tempatnya masih asing buat manusia kota, gak bisa buat hp, tivi, apalagi internet, harus ke kotanya dulu buat ngedapetin itu semua..
tapi gpp namanya juga hidup memang harus ada tantangan juga rintangan.

terus, sekolahan yang gw samperin juga lumayan jauh dari tempat gw nginep, gw harus naik sepeda buat kesana mungkin sekitar 3-5 kilometeran yaaa, lumayan..
disana sepi, gak kayak jakarta siang dikit udah macet apalagi oksigen udah nipis, perlu tabung oksigen klo mau hidup di kota kayak Jakarta.hahahaa

1, 2, 3 hari mereka blom akrab sama gw, tapi setelah itu para anak rimba mulai ngajak gw buat nyari ikan di sungai Irian, balapan sepeda di bukit-bukit, berenang di air yang jernih milik Sang Kuasa. anak rimba, mereka baik. bernyanyi bersama dengan gitar yang gw bawa dari jakarta, main futsal pas gerimis-gerimis, terus nyari pelangi disela cerah langit setelah hujan mengguyur.
1 bulan waktu yang sebentar, lalu gw melanjutkan perjalanan gw ke Nusa tenggara, nyari madu ke hutan ,karena gw pernah liat di tv, klo di sana ada sarang lebah yang panjang nya bisa 2 sampe 3 meteran, dan seseorang tinggal nancepin jarinya terus pas dia keluarin dari sarangnya, itu jari udah berlumuran madu, gila itu keren madu asli langsung..
terus gw main di padang rumputnya, bikin layangan langsung nerbangin. karena gw yakin klo main layangan disana pasti terbang tinggi, gak kayak deket rumah gw cuma lapangan yang bisa buat main layangan. lahan semakin berkurang..

terus gw jalan sedikit nemuin pantai, berenang disana matahari terik itu belum seberapa dibandingin segarnya berenang di pantai lombok.hahahahaaa
nyari ikan terus dibakar, jangan lupa nyari cumi-cumi, karena gw pernah diceritaiin sama sodara gw yang kerja di pelayaran, jadi... pas dia ke Jepang, temen-temennya hampir keabisan makanan, nah karena laut jepang keren untuk hasil perikanannya walhasil om gw nyari cumi-cumi, dia bakar tanpa dia buang tintanya cuma dibersihin sekedarnya, dia juga ngebakarnya gak terlalu mateng dia bilang kondisi tempat mempengaruhi. nah pas dia makan, tuh cumi-cumi meledak di mulutnya, maksudnya tintanya nya meledak di mulutnya, tapi itu katanya enak banget.. dan gw blom pernah ngerasain karna tiap gw mau nyoba nyokap bilang "jangan macem-macem".

terus gw ke Raja Ambat/Ampat???? hahahaaa rada lupa maaf. disana spesies hewan luat nya lengkap justru kata para penyelam, Bunaken masih kalah. yaaa bayangin sendiri aa, klo Bunaken masih kalah????

terus ke Kalimantan, nyari Anggrek hitam, katanya bisa buat obat, tapi gw gak peduli yaaa kali aja gw ketemu Anaconda, hahahahaaaa.
terus ke Sumatra, kita ke danau Toba. bengang-bengong di pulau Samosir.jiahahaaaa.
ohhh, di deket sana ada tempat makan yang enak banget "kerang".

sebenernya gw kurang ngerti sama pulau ini, heheheeee. kita langsung ke palembang aja lahhh. nyari pempek, so simple. ke jembatan ampera bengong lagi disana merenungi hidup disana, ohhh ya sebelumnya ke Aceh dulu, ke pemakaman massal bencana Tsunami. mungkin gw akan nangis disana, walaupun gw gak ada sodara yang kena korban bencana itu, tapi siapa pun lo orangnya gw yakin lo akan nangis klo lo berdoa disana.

nahh, baaru ke belitung.hahahaaa.
pas bokap gw kesana dia cerita kerren dia sana, dan gw sirik akan hal itu, gw juga mau...
main di pantainya berjemur di batu jamurnya.hahahaa
terus baru tuh ke lampung, nginep di rumah om. hahahahaaa. ketemu sepupu ompong. maaf ya dek, klo jailin mulu, tapi itu resiko kenapa lo paling kecil dikeluarga.hahahahaaa.
main sama gajah, ke pasir putihnya, jalan santai aja... yaa menghirup oksigen di pulau sumatra pa salahnya.hahaha

terus balik ke jakarta, pamit buat ke Pangrango. nemuin SOE HOK GIE yang abu jasadnya di sebar disana. gak tau kenapa impian gw buat naik gunung gak pernah luntur.
gak bisa cerita baynyak tentang Pangrango, yang jelas karena SOE HOK GIE disana gw pengen kesana.
terus min sebentar di Pangandaran, asal lo tau ada satu pantai yang dia punya sumpah keren abis, pasirnya bener-bener putih airnya jernih, sippp lah. gw pernah kesana tapi gw waktu itu naikin tebing yang gak tinggi-tinggi banget malahan semacem batu gede aja. emang licin buat naikin tuh batu gw aja harus minta tolong sama sepupu dulu, iya waktu itu gw bertiga sama kakak gw juga sepupu gw, lumayan cape naikin tuh batu tapi itu gak seberapa pas lo udah diatas, lo bisa ngeliat tuh pantai sama pasir putihnya, dan lo tau apa??? gw ngeliat para turis bule lagi pada ngejemur, whats??? apa gw salah pantai tapi gak lama dari itu nyokap nyusul nyuruh balik. gak asik baru mau main, yahhh...

terus langsung ke tempat kakek dari bokap aja, di cilacap. minumin air kelapa muda. klo kesana emang paling pas klo bulan puasa, bakalan lebih deket banget sama SAng KUasa, ddan gw selalu merasa itu. duduk di pinggir sawah pas siang-siang dibawah pohon kelapa. sambil nyautin sapaan orang-orang sana yang nanya sok tau gw anak siapa????
sebernernya tiap gw pulang kesana gw selalu kangen sama alm.mbah putri gw.hufft..

jangan lama-lama disana, soalnya bisa ngabisin nanas, salak, kelapa, sampe ikan mujair punya kakek gw, hehehee.

terus langsung ke Parangtritis, naik kuda main pasir.hahahahaaa
walaupun panas tapi bodo ah...
lanjut ke bromo, ngeliat matahari terbit disana keren banget..

terus baru menuju impian hidup yag sebenarnya, Gunung Semeru.
untuk perjalanan kali ini mungkin gw bakalan ngajak sobat dari kecil gw Peang sama kakaknya mas David. lo pasti nanya Peang itu sejenis apa? dia itu cowok nama aslinya Nova. doyannya naik turun gunung apa lagi kakaknya, jangan tanya ke semeru udah berapa kali..

kita naik jeep buat ke ranu pane, istirahat sebentar disana, sambil ngeliat danaunya blom apa-apa gw udah dibikin sujud syukur di ranu pane. Semeru...
terus kita siap-siap jalan melem buat nantinya kita istirahat di ranu kumbolo, dan lagi-lagi mungkin gw akan nagis disana. lagi-lagi Semeru ngebuat tiap orang nangis.

gak akan berenti gw ngeliat air di kumbolo, main sama ilalang yang berserakan, tiduran di rumputnya yang basah karna embun. terus katanya jangan lama-lama disini biar keburu nyampe puncak. naik tanjakan cinta, dan gw gak akan nulis siapa orang yang gw fikirkan dalam menyusuri tanjakan cinta, asal lo tau mas david udah pernah ngebuktiinnya, dan sepertinya behasil...

terus masuk hutan, sumpah satu permimtaan gw disana, gw minta di gandenga sama 2 makhluk yang udah sering naik turun gunung ini, karena gw gak mau ilang di hutan ini kena dimensi waktu, gw takut, pernak nonton Pencarian Terakhir??? ya semacam itu..

terus nyampe juga di Arcopodo. peristirahatan terakhir sebelum nyampe puncak. dan ternyata gw bisa liat 2 arca, yang misterius itu..

terus naik ke puncak susah sangat, harus ada hujan abu, batu-batu yang jatuh. klo gak hati-hati yaaaa lo selesai disana.
dengan bantuan gw bisa di puncak sana, satu hal yang akan gw lakuin gw akan jusud syukur, nangis, meluk 2 orang itu, dan terdiam....
mengingat Soe Hok Gie yang meninggal disana bersama sahabatnya Idhan Lubis.

terus turun tapi berenti dulu sesaat di ranu pane. ngunjungin komplek pemakamannya..
dan berfikir akan sesuatu...

bagi gw itu semua sudah sangat berarti, dibandingin gw dapet penghargaan sebagai salah satu mahasiswa terbaik akan nilainya. seperti yang gw bilang hidup harus ada tantangan juga rintangan.

hanya SEBUAH AKU. 5

Menikmati kesendirian, di taman ini lah aku selalu belajar tentang banyak hal. Tentang rasa syukur dengan apa yang aku lihat. Mereka memberiku cerita yang mengalir pada kata syukur, dan mencoba mengerti akan apa itu ikhlas. Aku bukan manusia yang dapat berfikir dengan mudahnya apa yang terjadi, dan aku bukanlah manusia yang dapat merasakan kehidupan yang terasa indah dan buruknya, tapi aku lah bangku taman yang selalu mencoba melihat mereka sang manusia untuk menikmati hidupnya. Ya….walau aku tak mampu merasakan apa itu kehidupan tapi aku melihat kehidupan dari sini, dari pojokan kota di salah satu taman.
Kadang aku tak kuasa menerima ini, tapi untuk apa mengeluh, karena kata-kata ku tak mampu mengubahku menjadi seorang manusia yang mampu tersenyum, menangis, tertawa, bahkan sekedar untuk menghirup oksigen dari pohon besar yang berada di sampingku ini selalu… tapi aku masih bisa bahagia menjadi bangku taman…
Seorang pedagang asongan menghampiriku, membasuh peluh keringat yang mengalir menyusuri kening hingga lehernya, menetes dalam raut wajahnya yang lelah, menghembuskan nafasnya, mengambil topinya yang sejak tadi berpijak di kepalanya lalu topi itu ia gunakan untuk mengipasi wajahnya, yang ditiap butir air keringatnya membawa satu kisah tentang hidup dan menetes dalam kelelahan hidupnya. Memang siang ini cukup panas untuk sebuah bulan hujan di Indonesia. Lelaki baya itu, berkali-kali mengipaskan topinya pada wajahnya, ia sendirian menghampiri ku, aku lihat dagangannya masih banyak, sedangkan usianya sudahlah tidak pantas untuknya menggendong sekotak kardus yang digunakannya untuk berdagang, ada permen, rokok, tissue, hingga obat pusing.
Tak berapa lama dari itu, seorang wanita menghampiri pedagang asongan ini, dia membeli permen, dan dia juga menduduki ku hingga sekarang ada dua orang yang sepertinya akan menjadi kisah baru yang akan aku dengar. Pedagang asongan itu terlihat begitu ramah kepada wanita itu. “Lagi banyak pikiran Dek?” Tanya pedagang itu. “Iya pak, bapak udah lama jualan kayak gini?” balik Tanya wanita itu yang membalas senyuman pedagang asongan itu. “Dari dulu saya udah jualan kayak gini Dek, yaa…itung-itung buat makan saya”. “Hmmm…bapak punya anak?” Tanya wanita itu lagi. “Boro-boro anak Dek, istri aja saya gak punya, dulu sih punya tapi 5 tahun yang lalu dia meninggal ya…itu juga gara-gara saya”, ucap pedagang itu yang membuat aku dan wanita ini terkejut. “Maaf pak…bukan maksud saya…” “Gak apa-apa, saya ngerti. Seharusnya istri saya tidak meninggal cepat di gubuk kami, saat itu saya sedang mencari uang pinjaman untuk berobat istri saya ke dokter tapi semuanya terlambat, memang saya mendapatkan uang pinjaman itu dari mandor saya kerja waktu itu tapi ketika saya pulang untuk membawa istri saya, dia udah tidur dan gak bangun-bangun, saya fikir waktu itu istri saya akan bangun dan tersenyum sambil bilang klo dia udah sembuh, dan dia benar dia tidur untuk kesembuhannya yang abadi. Sedangkan anak saya hanyut waktu banjir besar dulu, dia kebawa arus dan meninggal waktu umurnya gak lebih dari 7 tahun, dan sejak itu saya hidup sendirian”, ucap pedagang asongan itu yang terus mengumbar senyum wibawanya sedangkan wanita itu memandangnya dengan penuh arti. “Bapak kok masih bisa senyum punya cerita kayak gitu, mungkin klo saya jadi bapak, saya udah masuk rumah sakit jiwa gak kuat nerima cobaan kayak gitu”, ucap wanita itu. “Sedih itu pasti, dan gak ada manusia di dunia ini yang gak sedik Dek, tapi hidup. Klo saya jatuh, saya akan bangun lagi, karena bagi saya ketika kita jatuh dan kita gak berusaha untuk bangun berarti kita gak bisa jatuh lagi”. “Maksud Bapak?”. “Iya, kita akan belajar tentang hidup ketika kita berusaha untuk bangun dari jatuh kita, Allah boleh mengambil orang-orang yang saya sayang, tapi saya yakin orang-orang yang saya sayang akan tersenyum untuk saya”. Dan wanita itu terdiam dalam pandangannya yang tak lepas dari pedagang asongan itu. Mencoba mengerti akan hidup dari raut wajah pedagang asongan yang sejak tadi bercrita padanya.
“Dulu saya fikir saya manusia yang sangat beruntung, karena memilliki orang tua yang sangat sayang saya, hidup saya bisa dibilang sangat berkecukupan, tapi sekarang semua berubah hingga saya mengetahui orang tua yang saya kenal selama 19 tahun ini ternyata bukan orang tua kandung saya, mereka bilang orang tua saya sudah meninggal saat ada bencana alam 19 tahun yang lalu”. “bukan maksud Bapak untuk sok tau, yaa…setidaknya Adek masih beruntung punya orang tua angkat yang bener-bener sayang adek, hidup tidak berkekurangan, masih banyak manusia yang ingin berteduh dari hujan saja tak bisa, menghilangkan rasa lapar saja mungkin sulit”. “Iya Bapak bener, setidaknya saya jauh lebih beruntung,” balas senyumannya. “Kita hidup di dunia jangan mencari apa yang kita gak punya, karena kita gak akan pernah tau apa yang kita punya. Begitu pun sebaliknya, liat apa yang kita punya walau itu sekecil debu…” ucap pedagang asongan itu. Lalu mereka terdiam dalam siang ini, sama-sama memikirnya apa itu hidup, mensyukuri setiap hembusan nafas yang diberikan Allah kepadanya, dan berterima kasih dengan satu persen uang yang dimilikinya.
Mereka benar, manusia terlalu sering memandangi kekurangannya dan mengeluh untuk itu, padahal disamping itu mereka memilliki apa yang mereka cari, dan mereka tak mengetahui itu karena mereka sibuk mencari tanpa melihat dalam dirinya. Tapi, semua itu akan kembali lagi pada setiap makhluk bernama manusia untuk mengerti akan suatu hal yang dimiliki nya, bukan mencari apa yang tidak dipunya nya tetapi menjaga dan mensyukuri segala apa yang di punya nya.
Lalu, pedagang asongan itu merapikan dagangannya, dan pamit pergi pada wanita yang telah menemaninya siang itu untuk mengerti akan mensyukuri hidup juga ikhlas menerima apa yang mereka miliki. Karena manusia gak akan pernah tau apa yang dia punya sebelum dia kehilangan apa yang dia punya, karena manusia seperti itu tak mampu mengerti akan arti rasa ikhlas dan syukur akan hidup…