Minggu, 30 September 2012

Kami Beraksi (Pangandaran)

Hallooo . . .

Setelah postingan kemarin cerita tentang di Green Canyon, sekarang cerita hari kedua nya di Pangandaran.

Sehabis body rafting waktu itu yang menguras tenaga dan karena batuk-batuk alias bengek gw belum sembuh juga, jadi gw ikutan Manda dan Rahmi tidur di depan tv. Sebenernya gw bisa aja tidur di kamar nyari selipan badan temen, tapi karena kamar ber-ac jadi daripada bengek gw makin menjadi, lebih baik tidur dengan kipas.

Ohh ya malem setelah dari Green Canyon. Gw, Manda, Galang, Rian, Bram dan Ami sempet main ke Pantai Barat dulu. Sempet ngerasain duduk-duduk di pinggir pantai kena angin malemnya sambil minum es kelapa muda. Tiba-tiba ada bapak-bapak nongol nyamperin kita yang lagi duduk di bangku kayu.

“Maaf mas-mba, ini bangkunya disewain, satu bangkunya 2 ribu aja, karena udah make 3 (atau 4 yaaa? Gw rada lupa) jadi tinggal dijumlah aja berapanya”, ucap bapak itu yang disambut muka bingung kita.

Karena kita merasa bangku itu gak disewain dan gak ada tulisannya juga klo disewain, jadi kita gak mau bayar. Walaupun bapaknya itu tetep kekeh klo kita gak mau bayar sebanyak kursi yang dipake, kita masih disuruh bayar Rp 2.000 aja. Dengan gak merasa bersalahnya kita pergi tanpa membayar sepersen pun.

Dan niat hati, pagi nya mau liat sunrise plus mau kepelelangan ikan dkk, tapi niat dasar niat. Walaupun gw udah pasang alarm jam 04.30 pagi tetep aja kaget pas dibangunin Manda.

“Jok bangun jok, liat deh sekarang jam berapa?” kata Manda sambil nunjuk-nunjuk jam dinding.

“Yaaaa. . . udah jam setengah 7, aduuuuuuh badan gw sakiiiiit…”, setelah liat jam yang kenyataannya telat bangun, badan gw sakit buat digerakin. Buru-buru gw buka jendela ngeliat langit. “Yaaah. . . mendung man, gpp telat bangun sunrisenya juga gak ada pasti”, padahal itu kalimat cuma buat ngibur diri aja gara-gara bangun kesiangan.

Sebenernya gw bangun pas alarm gw nyala jam setengah 5 tadi pagi, cuma gw bangun terus matiin alarm lalu tidur lagi ehehehehheeee . . .

Gara-gara telat bangun itu langsung deh bagi-bagi tugas, sebenernya ini yang lebih diuntungkan adalah pria-pria, karena mereka tinggal nunggu sarapan jadi, sedangkan wanitanya ribet bikini sarapan. Cuma untungnya gw sama Manda adalah, kita berdua keluar nyari nasi mateng buat bikin nasi goreng karena klo harus bikin nasi dulu itu udah kelamaan banget. Rada susah buat nyari nasi putih pagi-pagi di area pantai barat. Untungnya ada tukang nasi goreng yang mau ngejual nasi putihnya cuma rada mahal, sebungkus itu klo gak salah 6 ribu atau 8 ribu deh. Coba klo beli di warteg (Jakarta/Depok) bisa kebeli 2 bungkus dengan porsi kuli tuh . . .

Pulang beli nasi kita berdua naik becak ke penginepan, karena Manda fasih bahasa sunda jadi proses tawar menawar gw serahin ke Manda, jadilah kita naik becak dengan harga Rp 10.000 tapi parahnya kita malah nyasar, si bapak nya malah bingung arah penginepan kita, jadi si Manda lagi yang nunjukin arah jalannya, ahahahhaaa. . . 


Selesai sarapan kita langsung cabut ke cagar alamnya Pangandaran. Mungkin karena hari Minggu jadi banyak wisatawan juga yang lagi main kesana. Terbukti sih dari parkiran yang penuh sama mobil berbagai ukuran.


Berangkat ke cagar alamnya kita naik perahu, sebenernya dengan jalan kaki juga bisa karena Dhika ngotot naik perahu jadilah kita naik perahu. Karena terakhir gw ke Pangandaran itu sekitar SD atau SMP jadi kayak banyak yang berubah. Mungkin juga karena tragedi Tsunami juga jadi hewannya berkurang, dan dulu klo masuk Goa Parat kayaknya masih ada genangan airnya gitu, jadi kaki kita basah-basah juga, tapi pas kemarin kering kerontang, ada air juga setalah keluar dari Goa Parat nya yang langsung disuguhin pantai pasir putihnya.


Udah cape muter-muter, ternyata kita cuma punya air mineral satu gelas doang. Dari satu gelas itu harus dibagi  untuk 11 orang, oohh merana sekali sedangkan monyet-monyet yang kita liat minumnya mizone.


Di cagar alam nya kita bisa bebas lari-lari apalagi klo lagi bukan musim liburan, bisa puas main bareng monyet sampe-sampe tangannya Bram dicakar dan gw hampir dikejar (kayaknya udah sedikit dikejar) sama monyet gara-gara gw maju sendirian pas mau ambil foto dia, disana juga masih ada rusa yang mondar-mandir, sampe ada lutung yang kayaknya jumlahnya sangat berkurang. Karena kita hanya sekali saja ngeliat lutung disana.







Seharusnya setelah makan siang kita udah harus pulang ke Jakarta, tapi karena jam 1 atau 2 an itu kita masih di dalam cagar alam (sepertinya nyasar gak nemu pintu keluar) jadi berubah lah jam kepulangan.

Sehabis dari cagar alam kita nyari es kelapa muda dulu di sekitar pantai timurnya. Karena letak tempat minum kita deket sama wisata airnya jadi si Dhika dengan semangatnya ngajakin kita main games air lagi. Yaaa memang pas body rafting dia gak ikutan jadi dengan segala rayuan dan segala permohonan jadilah kita main air lagi, kecuali Vira yang udah nyerah duluan karena kurang enak badan.

Kita main 3 games itu sudah dipaketin, jadi kita cukup bayar Rp 100.000 untuk ngedapetin 3 permainan air ada ufo boat, butterflyboat, dan banana boat.

Gw hanya ikut main banana boat aja jadi tugas gw sebelum main banana boat, gw ngerekamin mereka yang main. Klo video nya memang tidak gw share karena ukurannya filenya besar dan yang ngambil video nya juga cacat ahahahahhaaaa. . . . 


Klo main ufo dan butterfly kita emang gak dijatohin kayak main banana boat, tapi itu tidak menutup kemungkinan klo kita bener-bener gak jatoh ke air yaaa, soalnya Ade sempet jatoh tuh pas main ufoboat.




Awalnya Manda minta 4 kali dijatohin pas main banana boat, tapi sepertinya cukup 2 kali aja ya Man . . .
Selasai main udah terlalu sore, takut gak kedapetan sunset jadi kita cepet-cepet untuk bilas. Langsung cari tempat makan, akhirnya makan seafood. Sambil nungguin makanannya mateng, kita foto-foto dulu buat bukti klo kita kedapetan moment sunset juga jadi biar gak sedih-sedih banget klo gak kedapetan sunrisenya.


Perjalanan pulang bukannya tidur kecapean malah asik ngegosip, ngomongin ini ngomongin itu yaaa banyak hal. Sekalinya gw tidur ya ketika pas istirahat di rest area, tapi itupun digangguin sama Dhika, Galang, atau gak si Bram.

Sampe rumah Manda udah menjelang subuh, jadi sekalian aja langsung pulang ke rumah. Awalnya nyokapnya si Manda nyuruh gw tidur dulu, tapi takut Jakarta macetnya gak wajar mendingan gw pulang subuh-subuh.

Dan benar saja, baru berapa kilometer dari rumah Manda langsung ngantuk nya. Untung sampe rumah dengan selamat hahahhahaaaa. 


Jadi sampai situ aja cerita liburan kali ini, semoga akan ada cerita liburan lainnya.

24 komentar:

Mayya mengatakan...

Seruuuuu! Apalagi rame2 gitu ya!

Gak dapet sunrise, sunset pun jadi ^___^

Sekar Langit mengatakan...

Liburan di akhir September. Sayangnya kalau di pantai Selatan Pulau Jawa itu kebanyakan pantai menerima sunrise dan sunset dari samping.

JejakShally mengatakan...

@Mba Mayya : hehehheee iya mba, ditambah ada yang dirombongan udah lama gak ketemu dan emang ini yang ikut itu orang-orangnya pada cacat ahahhahahaaa jadi ada aja kejadian-kejadian spontan yang bikin ketawa ngakak selama liburan kemarin :D

@Sekar Langit : waah waktu itu sebenarnya pertengahan september sekitar tanggal 15an liburannya heheheheee. makasih yaa udah mampir kesini hehehee :D

Seagate mengatakan...

Emang seru ya liburan rame-rame gitu..:)

Btw tuh monyet keren amat yak minum mizone hehe

obat diabetes melitus tradisional mengatakan...

wah rame banget ya ..
seru nih ..

obat disfungsi seksual tradisional mengatakan...

wih emang seru banget ya ..
jadi pengen berlibur ke pantai pangandaran

obat stroke tradisional mengatakan...

terakhir saya ke pangandaran itu 8bulan yang lalu dan itu lagi rame banget

pengobatan untuk kanker payudara mengatakan...

postingannya seru sekali nih mba ..
saya ikut nyimak ya ..
ngomong-ngomong pangandaran itu dimana ya ? hihi

JejakShally mengatakan...

@Obat Diabetes : hehheeee iya nih :D

@Obat Disfungsi : iya tuh mumpung blom musim liburan anak sekolah, jadi gak akan begitu rame disana nya :D

@Obat Stroke : hmmm... lagi musim liburan kali? jadinya rame heheheeheee...

@Pengobatan Untuk Kanker : makasih ya. hehehheee pangandaran di jawa barat (perbatesan sama jawa tengah sih), yaaa daerah selatannya sana deh :D

JejakShally mengatakan...

@Mas Seagate : iya mas, padahal yang liburan kekurangan air, tapi kan gak etis yaaa masa rebutan minum sama monyet, ahahahhaaa. . .

BlogS of Hariyanto mengatakan...

seru banget liburannya ya,
btw- foto sunsetnya..apa aku tidak salah lihat...kok ada tanduknya ya :)

JejakShally mengatakan...

@Hariyanto : ahahhhahahaaa... Gak salah liat kok,emang ada tanduknya :P

Bram mengatakan...

mantau terus... ada postingan selanjutnya nggak nih tentang pangandarannya? masih banyak cerita yang belum diceritakan disini :D

covalimawati mengatakan...

monyet2 di sana emang belagu abis deh.. gayanya ga mau kalah dr manusia.. hihihi..
kpn ya bs seru2an ke pangandaran lg? Shally ga bawa oleh2 trasi ma ikan asin ya.. hahaha *dasar emak2*

JejakShally mengatakan...

@Bram : mantauuu mulu . . . cerita peritilan nih bam yang bikin ribet untuk diceritain nih. lu masih blom tau kan kenapa gw ngucap "Ihh dhika gak dicariin", (situasi di depan mobil lu)

@Mba Cova : klo banyak uang lalu banyak waktu lalu bersama orang2 yang saru jalur, kayaknya bisa bebas main ke pantai setiap saat ya mba. gak dibolehin bawa ikan asin sama trasi mba di dalem mobil ahahahahaa . . .

cara menjadi agen ace max's mengatakan...

ijin menyimak ya, terima kasih, sukses selalu..

Audrey Subrata mengatakan...

jadi pengen liburan rame-rame lagi sama temen-temen. waaa itu ada bayi monyetnyaaaa unyuuuu. XD

salam kenal ya.

acicis mengatakan...

Keren cerita pangandaran-nya. salam kenal ya..

Rizki Pradana mengatakan...

jalan-jalan terus nih sist..
bikin envy..-____-

obat penyakit jantung mengatakan...

itu pasti seru banget ya ,, jg pngen lburan ke pantai pangandaran lagi ... :)

daun sirsak ace max mengatakan...

wah seru nih ke pangandaran

cara mengobati kelenjar tiroid mengatakan...

udah lama nih aku ga ke pangandaran

Shodakoh mengatakan...


Kepedulian Kepada Sesama

Sudah Banyak Kita Melihat
Tapi Semua Terasa Sirna
Sudah Banyak Kita Mengerti
Tapi Sedikit Yang Kita Pahami

Kemilau Harta Melimpah Ruah
Justru Hati Kian Gelisah
Hanya Orang Suka Bersedekah
Hidup Jadi Makin Barokah

Harta Hanyalah Titipan
Pada Saatnya Pasti Dikembalikan
Mengapa Tidak Dikeluarkan
Agar Hidup Terselamatkan


<<=0=>>

Bank DKI => Kode : 111
No Rek : 50323030085
a/n : Setiawan Budiarto

Alamanda mengatakan...

Duuh, keren banget viewnya. Kapan-kapan ane coba mapir lah kesana. Thanks gan infonya ^^