Kamis, 25 Agustus 2011

No Need You

Sudah beberapa bulan ini gw udah nahan emosi, tadinya gw fikir manusia itu akan merubah kelakuannya tapi ternyata gak segampang itu. Gw lebih memilih menjauh darinya, karena gw benar-benar takut kalau saja tiba-tiba tangan gw menonjoknya, gw takut emosi gw malah merugikan gw.

Ini bukan cerita tentang bokap, nyokap, kakak gw, atau nenek gw. Ini tentang seseorang yang tinggal di rumah gw. Kami juga gak punya ikatan darah sama dia, dia sekolah di Jakarta dia juga yang tinggal dirumah gw, dan dia juga yang telah berjanji akan membantu nyokap menjaga rumah dan merapikan rumah, tapi kenyataannya apa? It’s a big NO.

Tadinya gw ngerasa untuk apa nulis tentangnya di rumah kedua gw ini, tapi sumpah saur hari ini emosi gw beneran nyampe pala gw. 

Sebelumnya kita balik dulu ke kata-kata MENJAGA dan MERAPIKAN, itu berarti seharusnya dirumah gw gak ada tempat sampah yang membludak bececeran dengan sampah, gak ada cucian piring ketika dia sudah tertidur malam, dan gak ada juga meja ruang tamu gw ditumpukin sama debu. Mungkin lo fikir gw terlalu mengandalkan orang untuk mengerjakan hal yang ringan, gw fikir enggak dan jelas enggak. Buktinya gw sering mencuci piring, gw yang ngebantu nyokap masak, gw sama bokap yang lebih sering ngunci pintu gerbang, gw yang ngecek makanan mana aja yang masih layak didalem kulkas rumah, dan ok gak ada untung nya juga gw jelasan apa yang gw kerjain dirumah, yang jelas sebelum kehadirannya dia dirumah gw, rumah gw gak seberantakan ini…..!!

Kemarin gw bilang, “makanan di kulkas yang udah gak bisa dimakan buangin”. Dan tadi pas gw mau saur, dia gak ngebuangnya hanya memindah letak makanan itu, yang tadinya dibagian atas dipindah kebawah, whaaat…!!

Semalam pas gw cek pintu dapur, ternyata belum kekunci tapi dia udah tidur. Tadi pas gw nganterin makan saur untuk nenek gw ke kamarnya, masih ada piring bekas nenek gw makan pas buka kemaren.

Kemarin pas dirumah hanya ada dia dan nenek gw, ketika gw-bokap-nyokap pulang sekitar jam 10 malam, dia sudah tertidur dengan pintu gerbang gw kebuka, pintu gak dikunci, dan motor belom dimasukin ke dalam (tempat biasa naroh motor).

Beberapa hari yang lalu, tante gw bilang ke dia klo korden/tirai harus mulai dicuci soalnya udah deket lebaran, tapi masih belum dikerjain.

Mungkin malaikat bingung klo gw akhir-akhir ini sering ngendap-ngendap dirumah sendiri sekitar jam setangah empat atau jam empat pagi, karena ketika gw mau saur, dia belum bangun, dan kadang mau gak mau gw sendiri yang harus goreng nugget sampe telor. Dan endap-endap gw karena gw gak mau dia bangun biar saja dia gak saur toh itu karena kelakuannya, memangnya harus tiap hari nyokap-bokap sama gw bangunin dia saur, mungkin bokap atau nyokap masih santai aja, tapi maaf sekali. Karena ketika seseorang sudah membuat gw marah yang benar-benar parah berarti waktu nya gw untuk ngisengin dia, dan tidak membangunkan dia saur adalah target utama gw.http://www.emoticonizer.com

Sekali lagi ini bukan tentang nyokap yang lebih baik meminta tolong gw untuk membantunya dibanding dia, bukan tentang bokap yang dari awal sudah tidak sreg dengan nya hanya bokap diam saja, dan bukan tentang kakak gw yang gila kerjaan, juga  bukan nenek gw. 

Yaaa.. semoga Indosiar mencabut siaran sinetronnya “Arti Sahabat”. Kenapa? Yaaa hasilnya seperti yang gw ceritakan tadi…

7 komentar:

Belo Elbetawi mengatakan...

tendaaanggg aza jauuh2 shall.. #gelenggelengkepala
tinggal dirumah orang kok kayak tuan putri.. :\

dodot mengatakan...

aduh ga nyadar diri banget tuh orang, saya juga emosi klo ngadepin org begituan ! astagfirullahaladzim...sabar, sabar -..-

This is my own world, just wanna share it mengatakan...

sabar-sabar,,,
emang susah kalau ada orang kayak gito dirumah,,tapi ngambil positive thinking aj,,,buat ngelatih kesabaran*sok bijak*

Shally mengatakan...

@Mpo Belo >> pas dia mudik tahun lalu, gw fikir dia gak balik kerumah lagi mpo,ternyata dia balik kerumah gw tapi bawa bekingan, sambil minta maaf gitu klo dia mau berubah, tapi tetep aja gak berubah. hadooooh..

@Dodot >> hehehheee jadi ke ikut emosi.

@This is My Own World >> iya udah disabar sabarin ini, makanya gw lebih mending diem aja dari pada gw mengeluarkan kata-kata aneh kan lucu, yang ada bokap malah mencak-mencak sama gw hehehehhee..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah mesti ambil tindakan tegas kalo gitu.

Antaresa mengatakan...

lakukan segalanya dengan ikhlas mbak, emang siapa sih dia?

Shally mengatakan...

@Mba Fanny >> sebenernya sudah dapet peringatan keras, tapi... begitulah mba susah hehheee

@Antaresa >> iya menjadi manusia yang ikhlas itu susah banget. dia itu yang bantuin dirumah heheheee