Sabtu, 06 Agustus 2011

Thanks NL1

“ Klo nanti udah nikah , jangan jadi ibu rumah tangga paling gak lo kerja tapi jangan sampe jam kerja lo nyita waktu lo , yang penting ilmu lo kepake “, ucap kapten seorang sobat gw dikampus yang kemarin baru saja saya selesaikan program studi nya . Itu kalimat yang dikatakannya dibeberapa bulan yang lalu , dan gw masih inget juga pas dia wanti-wanti gw klo kita gak perlu ngaji yang sampe berlebihan soalnya pas kita ngerasa iman kita udah tinggi kita punya jalan sendiri untuk ngeyakinin agama kita , nah itu biasanya yang bikin kita musrik . Memang sedikit aneh ucapannya tentang hal itu , apalagi ngeliat latarnya yang pernah menjadi anak pesantren .

“Jangan pernah ikut campur urusan orang ya Shal , tapi klo ada satu masalah dan nama lo kebawa-bawa , lo harus ikut campur tapi sebates bersihin nama lo aja “, kata si Titok alias Entong alias Titoy si manusia yang banyak membantu gw di perkuliahan ini . Beberapa kali menjadi partner projeknya sangat membantu otak gw buat mahamin materi , sangat berterima kasih buat Titok yang sekarang mulai ikutan nulis dan blognya ada disini . Dulu klo gw mau cerita tentang cinta , tentang cerita-cerita galau gitu pasti nih orang kabur tapi pas punya pacar langsung gw diceramahin tentang yang galau-galau gitu , hadeeeh . 

Itu sedikit tentang mereka , mereka yang duduk berlama-lama di kantin kampus sekedar membahas tugas kampus , atau bermain kartu . Mereka yang membantu mengerti apa itu OpenLDAP , mereka yang juga mendengar banyak cerita , mereka yang juga menemani tawa bahak dalam candaan anak muda , mereka juga yang membajak akun twitter gw , mereka juga yang nganterin gw pulang kekosan kalau jam malam kuliah , dan mereka juga yang menemani saat ujian dan berakhir dengan senyuman , pelukan , dan lambaian rindu .

Nanti klo gw laper dikelas yang lain , gak ada yang nyodorin makanan lagi seperti yang sering dilakuin Mba Septi . Nanti klo gw bingung gak ada Kapten sama Titok yang ngejelasin lagi . Nanti klo gw lagi iseng gak ada Denny buat diisengin . Nanti klo gw datar gak ada Emmo yang suka bikin panik lagi , gak ada Emmo yang suka ngibul lagi . 

Nanti dikelas gw yang lain yang duduk disamping gw sambil tidur bukan Denny lagi . Nanti dikelas gw yang lain yang bikin kepala pusing dengan cerita-ceritanya bukan Gery lagi . Dan mungkin gak ada ketukan-ketukan suara si pemain drum si Jureva yang biasa dipanggil papa Ju . Dan dikelas gw yang lain gak ada yang ngepangin rambut gw seperti yang sering dilakuin Emmo . 

Kata Denny , “gak salah kok buat melangkah mundur soalnya nanti kita melangkah maju ribuan kali” .
-Thanks NL1-



2 komentar:

Belo Elbetawi mengatakan...

So swiitt... persahabatan yang indah dan tulus emang gitu suka saling ingeti di kala kita lupa tentang sesuatu, dan mau berbagi dalam banyak hal.. :)

Shally mengatakan...

@Mpo Belo >> aih aih jadi gimanaaaa gitu baca komen lo Mpo :) heheheheee . . .