Jumat, 02 Desember 2011

Rumah Hantu #ForTheFirstTime

Ini tentang peristiwa di tanggal 17 November 2011, kemarin.

Bukan peristiwa penting untuk khalayak umum sih . . . jadi menjelang sore, saat itu kita semua ngumpul dikosan Fitri dan Ade yang kebetulan mereka satu kamar. Sebelumnya absen dulu deh, ada gw, Vira, Manda, Ami (rahmi), Onta, Dhika, Bram, Rian, dan tentunya si Fitri dan Ade.

Berhubung di sore itu gak ada kelas , dan entah siapa yang mulai perbincangan tiba-tiba terlontar . . .
“Jok nongkrong yuk”, ajak salah satu dari mereka.
“Dimana ?, ngantuk deh gw”, jawab gw yang emang lagi ngantuk banget.
“Ke mall Cinere”.
“Ngapain? Emang ada apaan?” ucap gw lagi.
“Yaaa nongkrong, ngobrol-ngobrol aja kayak gak pernah nongkrong aja lu”, kata si Onta yang mulai linglung.
“Males ah, ngantuk gw. Gw gak ikut yak ?”
“Paraaaah, udah kemaren gak ikut rapat. Parah banget lu Jok ilang mulu diajak nongkrong”, tambah Dhika yang bikin gw gak enak hati. Dan gara-gara ucapannyalah gw mengiyakan mereka untuk ikut “nongkrong”.

Tapi berhubung Vira tepar (sakit), jadi yang pergi adalah gw, Manda, Ami, Bram, Onta, Dhika, dan Rian.
Setelah muter-muter gak ngerti arah jalan akhirnya kita sampe di mall Cinere. 
Di dalam otak, gw mikir emang mau nongkrong dimana? KFC? McD? Atau Food Court nya? Karena hari itu tepat pertandingan Indonesia melawan Malaysia dalam SeaGames jadi gw fikir mau nunggu nobar kali. Tapi kok perasaan ini mall gak ada foodcourt nya, dan tiap ngelewatin KFC kok bablas aja, dan gw masih mikir klo kita mau ngobrol ditempat lain yaaaa istilahnya tempat yang lebih pewe.

Pas lagi jalan dari parkiran gw udah ribet ngobrol sama si Dhika. Ngobrolin rencana dia bawa mobil ke Puncak Bogor, karena kita dapet undangan gitu buat  dateng acara Junior di kampus yang lalu. Dan berhubung si Dhika itu kikir, jadi dia minta patungan beli bensin 30ribu per orang  haaazzztt dasar peliiiiit. Dan dengan negosiasi yang gak kelar-kelar, itu harga patungan gak turun-turun.

“Mi, kita patungan ke Dhika jadinya 25ribu”, ucap gw ke Ami padahal si Dhika masih kekeh dengan 30ribunya.
“Yooih, lo lobi dia Jok? Lobi lagi dah ampe 20ribu”, balas Ami.
“Iyalah, Dhik . . . Dhik . . . Oyyy om kurangin lagi dong harganya”, lanjut gw ke Dhika yang cengengesan ketawa-ketiwi.
“Yoooi, lobi terus Jok”, tambah  Manda.
Sampe akhirnya tiap becandaan gw malah diladenin ketawa-ketiwi mereka semua *ada yang aneh*

“HUUAHAHAAHAAAJING, aaaah gak mau ahhh”, ketawa gw yang langsung kepotong sama syook gw. Itu ada poster “RUMAH HANTU” firasat langsung gak enak pengen kabur pulang. http://www.emoticonizer.com
“Apaan sih Jok, mau kemana sih”, balas Onta
Dan ternyata kebaikan mereka adalah alibi mau ngebawa gw ketempat hantu imitasi, “AAARGGHH. . . . !! mau pulaaaang”.

Si Manda langsung beli tiketnya, dan gw sibuk ngajakin Dhika dan Onta buat pulang. Sampe akhirnya gw gak bisa ngindar lagi dari paksaan mereka semua. Dan gw lemas membayangkan isi rumah itu.

“ONTAAA . . . .!! JANGAAAAANN”, teriak gw histeris ketika Onta yang posisi paling depan di barisan mulai membuka pintu rumah hantu, dan teriakan gw tadi disambut muka aneh ghost guider (pemandu rombongan kita masuk rumah hantu).

Klo diurutin posisi barisannya ada Onta yang paling depan, langsung ada gw disebelah tangan kanannya dan Manda disebelah kirinya, sekitar 1-2 meter disambut barisan Ami dan dibelakangnya lupa gw mungkin Bram. Pokoknya di barisan itu ada Ami, Bram, Dhika, Rian, dan 2 wanita yang ikut rombongan kita. Jadi ada 10 orang yang masuk di rumah itu ditambah si Ghost Guider.

Baru masuk beberapa langkah kita udah gak berani ngelangkah lagi, anjriiiit gelap banget, dan gw ngumpet di ketek si Onta. Dan gw fikir mereka-mereka ini berani tapi nyatanya sama aja, cuma si Onta jadi korban berdiri paling depan.

 Karena kita gak maju-maju jadi si Ghost Guidernya ngasih tau kita arahnya, sebenernya kita semua tau arahnya karena saat itu pintunya masih 1 arah, tapi masalahnya itu lorong gelapnya parah ditambah suara-suara ngeselin, dan teriakan kita yang isinya harus kena sensor semua. Mungkin setan-setan imitasi bingung ini bocah berkerudung alim tapi teriaknya sensor semua, yaaa berhubung kita abis ada kuliah jadi kita masih berpakaian rapih.
Selangkah demi selangkah maju, dan teriakan terus terlontar.
“Anjiiiiiing, bangsat aaaah udah, gw gak mau. AAAARGGGHH. . . . .(^&%$^$#$&))>{}:%# diem gak lo, jangan pegang gw . . . !! diem lo anjing, udah dong %#^*_>}&)($_@ . . . . “  http://www.emoticonizer.com teriak gw histeris pas tuh setan berdiri disamping gw, dan gw malah ngelepas tangan gw dari Onta dan kabur ke belakang barisan, pas gw ke belakang barisan itu gw malah dicegat sama makhluk imitasi itu, dan reflek tangan gw ngedorong itu makhluk.

Dan gw inget banget pas posisi tuh makhluk gak lebih dari 1 meter dari gw, gw teriak kenceng banget yang bikin tuh makhluk cengo diem berdiri kaku, dan rombongan temen gw pada tepok jidat gara-gara gw keluar dari barisan. 

Panik gw, anjriiit gw hampir ketinggalan rombongan, langsung gw lari nyari Onta yang badannya paling gede. Sebenernya gw juga gak sadar kenapa gw malah lari ke belakang barisan.

“AAAHHH. . . .  udahan dong. Gw mau pingsan nih”. Ucap gw berharap permainan langsung dihentiin.
“Onta, jangan kesitu. Arahnya bukan kesitu, jangan Ta”, ucap gw yang udah diposisi kanan Onta lagi.
“Bener Jok, kagak percayaan amat”, balas Onta.

Pas mau masukin ruangan itu si Onta tadinya yakin langsung mundur karena dia tau diruangan itu ada makhluk imitasinya.

“ONNTAAA MAJUU TAAAA . . . .” kita sama-sama nyuruh Onta maju tapi kita sama-sama narik tangan, baju, sampe rambut kribonya biar jangan masuk ruangan itu.

Dan benar saja pas masuk ruangan itu si makluk imitasi langsung nyegat, dan berhubung kita adalah gerombolan si berat badan, jadi 1-2 makhluk langsung ngeri ngeliat kita teriak-teriak histeris sambil lari-lari panik.

“AAAAH. . . . . sepatu gw mana???” teriak Ami yang ternyata sepatunya dia lepas, dan dengan jurus raba-raba kakinya akhirnya tuh sepatu ketemu.

“Peniti gw ilaaaaaang . . . . .!!! “ teriak Manda. Ini beneran penitinya Manda ilang.
Dari hasil panik itu gw ngeliat ada cahaya gitu, oooh berarti itu pintu keluarnya. Tapi gak abis disitu justru kita lebih dikepung lagi sebelum keluar. Ada Pocong yang lompat-lompat ngalingin kita, dan lagi-lagi kita ini gerombolan siberat badan jadi itu pocong kena dorong kita. Dan pas nemu itu pintu keluar langsung kita lari keluar dengan keadaan pakaian udah compang-camping, rambutnya Ami udah berkeliaran kemana-mana karena kerudungnya udah gak nentu arah, dengan tangan Bram yang memar merah, kemeja Onta yang udah gak berbentuk. Dan semua orang diluar yang ngeliat kita langsung gak kuat nahan ketawa ngakak.
Kita semua kompak abis tenaga buat berkomentar. Masuk dengan keadaan manis keluar dengan keadaan suram. Dan ternyata gw baru sadar klo selama didalem rumah itu, gw terus megangin tiket gw.

“Lo udah pada gede masih aja pada takut”, kata Dhika.
“Heh, lo itu barisan belakang tiba-tiba nyalip ampe paling depan, pas ada setannya lo balik lagi kebelakang”, saut Onta.
“Abisan dibelakang gw setannya ngomong. Mas tolong mas, tolongin saya”, balas Dhika yang saat itu orang-orang masih merhatiin kita.

Dan tadinya si Aziz mau diajak ke Rumah Hantu ini, karena dia penakut parah tapi berhubung Rumah Hantunya udah selesai di hari Minggunya jadi si Aziz gak jadi dikerjain.


Akhirnya, maaf untung para setan imitasi kalau misalnya gak sengaja kena dorong kita, kena tampol kita, atau pecah gendang telinga gara-gara kita. Habisan muka kalian gak santai sih. Maaf juga untuk Tuhan karena kita mengeluarkan kata-kata sensor semua di dalam ruangan itu. http://www.emoticonizer.com

Dan itu adalah untuk pertama kalinya gw masuk ke rumah hantu, yang biasanya gw cuma duduk diluar nungguin sepupu gw cengengesan di rumah aneh itu.

24 komentar:

Amanda Orangejeruk mengatakan...

ngahahaahah ini dia postingan yg gue tunggu2.. lo lupa bagian nyeritain setannya ngintipin kita pas kita diluar! nghahah
mau gue uploadtin nih videonya lo ngajak pulang jok? ngahahahhaha bacanya ngakak2 sumpah, dejavu abis

emp4tbelas mengatakan...

ini jok ???? :p

meilya dwiyanti mengatakan...

Hedeey seru

tapi ogah ah kalo suruh masuk ke rumah hantu...

hehehehhehehehe... malemnya mimpi buruk enggak???

Naya Elbetawi mengatakan...

huahahhahaa.....parah neng ganteng, ganteng2 kok takuutt siiih......kesian Nay ame nasiib tiket ente yang di bejek2...hahahha *ketawa puas, shally penakutt*

Ay mengatakan...

Shal...jangan pernah ajak aku ke rumah hantu ya.. bisa mati berdiri dah..! ..
ajak aku ke tukang pangsit aja yeeh :D

JejakShally mengatakan...

@Amanda >> ( ada muka lo dipostingan gw yang ini ). heheheheheeeee . . . pas gw nulis cerita ini gw cengengesan sendiri pas keinget lagi tuh kejadian :P

@Aziz >> maksuuuuuud lo . . . ( gak santai )

@Meilya >> aku enggak mimpi buruk untungnya, tapi sehabis keluar dari ruangan itu jadi gak bisa selesai ketawa, pas inget kejadian itu pengen ketawa terus heheheheee

JejakShally mengatakan...

@Mpo Nay >> waaah dia senang di atas penderitaan gw :( lo berani gak mpo masuk rumah hantu??? hayyyooo jangan jangan lo juga takut, asssiiiiik hehehheheeeee

@mba Rin >> yaaaah itu mah jadinya kenyaaang mba :P hahahahaaa

Amanda Orangejeruk mengatakan...

trus kenape ada muka gue? -____-
ahh cacat lu ga lengkap nyeritainnyaa! *gapuas wkwkwkwkwwk

Amanda Orangejeruk mengatakan...

eh jok anyway, lo bisa cengengesan sekarang, tunggu aja deh rumah rumah hantu selanjutnya yee hiihihihi *tawasuketi

JejakShally mengatakan...

@Amanda >> Ogah ada yang selanjutnya (kabuur)
klo gw ceritain ampe detil-detil banget bisa bersambung-sambung ini cerita *tepaaar*

socafahreza's blog mengatakan...

ditunggu ya follow backnya :)..

Rizaldy Gema mengatakan...

di poto itu lo yang mana? kok nggak ada, lo lagi nyamar ya yang lagi duduk di kursi roda?

#kaburrr.... :D

JejakShally mengatakan...

@Socafahreza >> makasih yaa udah follow duluan :)

@Rizal >> aaaaaaaaaa . . . bukaaan. gw yang lagi megang kamera tauu. #ngejarorangkabur :D

D. Nariswari mengatakan...

Ini rumah hantunya yang tanpa kereta ya? Saya dua kali masuk rumah hantu yang pakai kereta rasanya udah serem banget, malah yang pas kedua kali nggak buka mata sama sekali :p Apalagi rumah hantu yang kamu datengin ini, mungkin saya bisa kencing berdiri.
Salam kenal :)

covalimawati mengatakan...

di Bintaro jg lg ada rumah hantu tuh.. ebusyet ngantrinya buanyak bgt,anak2 kecil gt. Dah gt suara jerit2nya kenceng bgt.. hadeeh.. Dari luar aja dah parno palg masuk ke dlm.. ga usah deh.. drpd jantungan.. hihihi.. <--- komen penakut :D

Andy mengatakan...

w juga takut banget sama hal2 mistis kaya hantu,soalnya parno sama kejadian waktu kecil,hehee

JejakShally mengatakan...

@ D. Nariswari >> salam kenal juga hehehehee . . . aku fikir malah yg pake kereta lebih serem soalnya kita gak bisa buru buru kabur heheheheee, tapi mau pake kereta mau yang jalan sendiri, tetep aja nyeremin :P

@ Mba Cova >> looh itu yang ngantri malah anak kecil? tapi gpp lah melatih jantung mereka biar tetep sehat hahahahaa

@Andy >> ada kejadian apa waktu kecilnya tuh??
salam kenal yaa :)

zone mengatakan...

hohoho....
rumah hantu....
saya gak demen...
takut...
liat film hantu indonesia yg cemen sj saya takut....

Rawins mengatakan...

mau liat yang aslinya gak..?
di hutan sekitar sini suka ada yang nongol tuh
kalo nasib lagi beneran baek
heheh

juorney to cacth my dream mengatakan...

gmna rasanya ya,.. ampe skrang belom pernah skali2 masuk rumah hantu :D

emp4tbelas mengatakan...

ngahahahahahhahahha ..
gw ngakak joook gw ngakaaaak ..
ahahahhahahhaha ..
(setelah denger cerita dari manda)

Nonni Shetya mengatakan...

ngapain jauh-jauh ke cinere ka kan di bintaro ada juga. tapi serem-serem sih emang setannya..

Baha Andes mengatakan...

aku belum pernah masuk kerumah hantu... euy.
foto loe ko ga ada?

ridwan (onta) mengatakan...

hanya bisa *ngakak

joko yang pucet liat rumah hantu.

masuk --> keluar --> hasilnya seperti joko pake bedak di muka nya

bisa di bilang mirip muka setan yang putih putih
hihihihihihi *KetawaHoror